Arsip Penulis

Ambulans

Posted: 6 Maret 2018 in Pengalaman
Tag:, ,

IMG_1715Sebagai karyawan rumah sakit, saya juga sangat akrab dengan yang namanya ambulans. Bahkan saking akrabnya, kita sering jalan bareng, makan bareng, tapi nggak minum bareng. Ambulans adalah sarana transportasi utama di tempat kerja saya, entah itu untuk keperluan pelayanan rumah sakit ataupun di luar itu.

Dulu saya sempat jadi supir ambulans cadangan. Karena tenaga supir terbatas, sedangkan keperluan rumah sakit banyak, saya “dipaksa” untuk bisa nyupir dan menjadi supir. Karena itu saya sampai dikursuskan sama tempat kerja di salah satu tempat kursus ternama di Kediri. Tempat kursus ini selain melayani kursus mengemudi, juga menyediakan jasa pengurusan SIM juga.

Setelah ikut kursus selama 12 hari, saya lulus dan mendapatkan SIM. Sehingga mau nggak mau saya harus siap kalo sewaktu-waktu rumah sakit membutuhkan mobil di saat supir benerannya nggak siap. Saya masih ingat pertama kali menyupir ambulans itu saat mengantarkan pasien pulang setelah dirawat inap. Rasanya agak deg-degan, tapi karena waktu itu saya nganternya sama temen juga, jadi agak lega. Cuma masalahnya, temen saya tadi juga baru pertama kali nyupirnya. Dia kursus bareng sama saya.

Tapi di luar pengalaman saya tadi, bagi kebanyakan orang ambulans adalah sebuah pertanda buruk. Pernah suatu ketika karena rumah sakit tempat saya bekerja akan mengadakan bakti sosial yang tempatnya deket sama rumah saya, maka barang-barang perlengkapan bakti sosial dititipkan di rumah saya, biar besoknya gampang ngangkutnya. Dan ngangkutnya ke rumah saya, udah pasti pake ambulans, nggak mungkin kan pake ojek online.

Jadi malam sebelum acara bakti sosial, ambulans ke rumah saya buat ngangkut barang-barang perlengkapan tadi. Setelah selesai dan ambulansnya pulang, orang-orang di sekitar rumah saya pada datang ke rumah saya, nanyain siapa yang sakit.

Salah satu kendaraan prioritas di jalanan adalah ambulans. Menurut pasal 134 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2009, tentang Lalu lintas dan Angkutan Jalan, kendaraan yang didahulukan di jalan sesuai dengan urutan sebagai berikut.

  1. Kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas;
  2. Ambulans yang mengangkut orang sakit;
  3. Kendaraan untuk memberikan pertolongan pada Kecelakaan Lalu Lintas;
  4. Kendaraan pimpinan Lembaga Negara Republik Indonesia;
  5. Kendaraan pimpinan dan pejabat negara asing serta lembaga internasional yang menjadi tamu negara;
  6. Iring-iringan pengantar jenazah;
  7. Konvoi dan/atau kendaraan untuk kepentingan tertentu menurut pertimbangan petugas Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Saya punya pengalaman beberapa kali yang menurut saya pribadi, saya terselamatkan karena saya mengendarai ambulans. Pertama waktu itu saya dapat tugas mengambil CPU di toko komputer. Di jalan, saya akan mendahului sebuah truk tangki besar. Dari depan di arah berlawanan, ada truk tangki besar juga yang akan melintas. Karena saya sudah kepalang di tengah jalan, saya hanya bisa melambatkan mobil sambil memberi tanda untuk truk yang ada di depan pake lampu sein. Eh, ternyata truknya agak minggir biar mobil saya bisa lewat. Saya pikir tulisan ‘AMBULANCE’ di depan mobil saya yang membuat truk tadi minggir, buat mendahulukan saya lewat. Padahal saya juga nggak membunyikan sirine.

Yang kedua waktu itu saya dapat tugas mengantar pasien untuk operasi mulut ke tempat dokter spesialis gigi dan mulut, yang jaraknya sekitar 30 km dari rumah sakit saya. Di jalan ada operasi polisi. Karena saya pake kendaraan yang ada tulisannya ‘AMBULANCE’, saya hampir disuruh lewat. Tapi tiba-tiba polisi yang ada paling dekat dengan saya meminta saya minggir. Nggak taunya ternyata karena dokter gigi yang ada di samping saya nggak pake sabuk pengaman. Tapi karena saya bilang mau nganter pasien yang akan operasi, akhirnya polisi tadi mempersilakan saya lewat.

Sekarang ini, nggak kerasa ambulans yang sering saya supiri dulu sudah sekitar 14 tahun menemani kami di rumah sakit. Dan karena mobil tersebut kurang standar untuk disebut ambulans, selain karena kami juga sudah punya mobil lain yang lebih layak untuk disebut ambulans, tulisan ‘AMBULANCE’ di depannya dilepas. Secara otomatis identitas mobil ini sebagai ambulans ‘resmi’ rumah sakit kami hangus, meskipun mungkin suatu ketika, jika dibutuhkan, mobil ini tetap akan berfungsi sebagai mobil pelayanan ‘ambulans’.

Iklan

Udah cukup lama saya nggak update postingan di blog, gara-gara ide saya mandeg nggak bisa dikembangin lagi. Hal ini membuat saya berasa dalam tekanan, bahkan saking bertekanannya saya jadi takut login ke akun blog saya sendiri.

Tapi gara-gara saya mau pamerin desain blog saya ini ke seorang temen saya, saya jadi tau kalo akun blog saya diblokir. Saya masukin nama pengguna dan passwordnya, tapi nggak bisa masuk-masuk. Penasaran saya buka e-mail saya, yang juga lama nggak saya update isinya, lalu saya cari e-mail yang dari WordPress. Ternyata emang bener, akun saya diblokir.

Akhirnya saya mengaktifkan kembali akun saya melalui link yang ada di dalam e-mail tadi. Saya diminta melewati prosedur ‘lupa password’, kemudian mengganti password saya. Dan akhirnya saya berhasil masuk ke akun saya ini.

Selanjutnya saya coba masukkan tulisan kecil-kecilan saya, sedikit demi sedikit, biar blog saya ini nggak sepi. Serem juga kalo lama nggak saya isi tulisan, terus saya masuk ke blog ini udah ada banyak sarang laba-labanya, kecoa di mana-mana, banjir karena atap bocor kehujanan, dindingnya udah kotor, tau-tau ternyata udah dihuni orang lain.

Judul Lagu Itu

Posted: 25 Februari 2018 in Pengalaman
Tag:, ,

Beberapa hari belakangan entah kenapa saya tertarik buat nyari lagu-lagu lawas, sekitar tahun ’80 atau ’90-an gitu. Dikarenakan meskipun waktu itu saya masih kecil, tapi saya udah lumayan melek musik. Walaupun waktu itu dunia musik anak-anak di Indonesia masih sangat rame, tapi di rumah saya dikelilingi dengan album-album dari Anggun C. Sasmi, Trio Libels, sampe Evie Tamala, dan album-album lain.

Maklumlah, orangtua saya suka beli kaset-kaset lagu yang lagi ngetren waktu itu. Selain itu, tayangan musik di televisi jaman itu lumayan banyak, walaupun nggak ada MTV, adanya cuma TVRI. Sebut saja acara legendaris Aneka Ria Safari, Album Minggu, Selecta Pop, sampe yang buat anak-anak, Aneka Ria Anak-Anak Safari. Belum lagi radio juga jadi andalan buat bikin rame rumah kalo pagi atau siang, maklum aja waktu itu kan TVRI cuma tayang sore sampe malam aja.

Dan mumpung lagi suka nyari lagu lawas, saya jadi mengingat-ingat lagu apa aja ya yang pernah saya dengerin dan saya tonton. Lumayan banyak sih, dan kebanyakan saya nggak tau judulnya. Cuma inget penyanyinya siapa sama potongan liriknya kaya gimana.

Lagu yang buat saya jadi salah satu prioritas buat dicari juga ada. Lagu ini saya pernah tonton beberapa kali di televisi, musik dan nadanya masih terngiang-ngiang sampe saat ini. Cuma saya nggak tau liriknya gimana, apalagi judulnya. Yang saya tau seingat saya itu lagunya Itje Trisnawati.

Berbekal informasi seadanya ini, saya mulai mencari dimulai dari Youtube. Nggak ketemu, mungkin karena kata kuncinya juga kurang spesifik. Lewat Google, juga kurang efektif. Tapi sebelum nyerah, saya memasukkan kata kunci pencarian yang menurut saya itu bagian dari lirik lagu tersebut. Dan ketemulah salah satu lagu dari Itje Trisnawati, judulnya ‘Aduh Aduh Cinta’.

Saya coba buktikan di Youtube lagu tersebut, ternyata bener! Nada dan musiknya bener-bener sama dengan yang selama ini terngiang-ngiang di pikiran saya selama ini. Cuma sayangnya saya nggak nemu video klipnya, padahal seingat saya video klipnya dulu bagus. Tapi nggak masalah, yang penting saya udah tau judulnya.

Penasaran, saya coba cari info tahun berapa lagu itu dirilis. Kalo nggak salah berdasarkan info yang saya dapat, lagu tersebut rilis taun 1988. Gokil, udah 30 tahunan, saya terngiang-ngiang sama lagu itu, dan saya nggak pernah tau judulnya!

Tapi ngomongin soal video klip, musik dulu sama sekarang emang beda ya. Sekarang video klip dari sebuah lagu digarap dengan beneran, serius, udah kaya film-film gitu. Kalo diliat lagu-lagu lawas, video klipnya ada tuh yang cuplikan dari penampilan di sebuah acara, di Aneka Ria Safari misal, terus digabungin sama penampilan di acara-acara lain.

Bahkan seingat saya ada juga yang lagu kalo ditampilin di televisi yang berbeda, video klipnya juga beda. Saya ingat waktu itu di TVRI sama TPI, masing-masing stasiun televisi kaya semacam bikin video klip sendiri-sendiri, nggak kompak gitu. Padahal lagunya sama.

Tapi terlepas dari video klip jaman dulu, lagu-lagu lawas yang saya cari ini masih enak didengar sekarang ini. Meskipun ada yang pake aransemen-aransemen khas jaman dulu, sama kata-kata yang masih baku dan terkesan sopan, tapi tentu aja lagu-lagu lawas masih punya tempat di hati orang-orang yang pernah melewati tahun-tahun itu.

Rumah Teman

Posted: 23 Februari 2018 in Pengalaman
Tag:, ,

Dulu waktu sekolah saya punya kebiasaan kalo main ke rumah temen nggak langsung ke rumahnya, soalnya saya punya kecurigaan berlebihan kalo jangan-jangan itu bukan rumah temen saya lagi, dia pindah rumah nggak ngasih tau saya.

Akhirnya saya cuma mondar-mandir di depan rumah dia naik sepeda, sampe temen saya tau kalo saya lewat. Kalo udah 2 jam mondar-mandir temen saya nggak keluar, ya saya pulang aja.

Besokannya di sekolah saya cerita aja kalo kemarin lewat depan rumah dia, tapi rumahnya lagi nggak ada.

Waktu itu saya pernah mau main ke rumah salah seorang teman sekolah saya. Rumahnya lumayan jauh, saya ke sana juga naik sepeda. Seperti biasa, nyampe di rumahnya bukannya langsung ke rumah, tapi mondar-mandir dulu di depan rumah. Akhirnya saya malah ketemu teman saya bukan di rumahnya. Temen saya pas main ke rumah tetangganya, mau pulang, ngeliat saya lewat terus dipanggil.

Itu yang berhasil ketemu, yang nggak ketemu, sering! Lebih sering saya menghabiskan waktu buat mondar-mandir di jalan daripada main ke rumah temennya.

Nggak tau juga kenapa, tapi mungkin karena saya orangnya pemalu dan kurang percaya diri. Saya jadinya nggak berani kalo misalnya main ke rumah temen, terus ketemu keluarganya dan ngomong ‘Pak, si Agan ada?’, atau ‘Bu, mau ketemu si Agan bisa?’. Kayanya itu bukan tipe saya banget yang kaya gitu.

Kalo main ke rumah teman saya lebih suka janjian dulu, saya minta nunggu di depan rumah di jam janjian itu, baru berasa nyaman. Kalo nggak, ya kaya yang di atas tadi, mondar-mandir di depan rumahnya.

Karena juga saya orangnya takut salah rumah. Ini kalo saya belum pernah ke rumah teman saya, dan saya disuruh nyari rumah dia pake tanda-tanda yang udah dia kasih tau. Nggak apa-apa sih kalo misalnya salah, tapi perasaan saya jadi agak kurang nyaman gitu.

Kalo sekarang gampang ya nyari temen yang mau main ke rumah dia. Tinggal kirim SMS atau chat WhatsApp, beres! Kalo dia pas nggak ada di rumah jadi nggak repot mondar-mandir di depan rumah dia. Atau kalo rumah dia pindah, saya kan bisa dikabarin.

Cek

Posted: 29 November 2017 in Pengalaman
Tag:, ,

Ada kalanya sebuah keunggulan dari sesuatu itu nggak perlu kita uji. Ada kalanya membaca petunjuk itu penting. Kedua hal ini lupa diperhatikan sama seorang teman saya.

Ceritanya dimulai saat teman saya membeli telepon genggam, merknya Blackview. Katanya dia beli dari Singapura, pengiriman memakan waktu sekitar 2 mingguan. Harganya 3 juta rupiah. Keunggulan dari hape ini adalah dia kuat, semacam hape buat kegiatan petualangan, tahan air, tahan banting, dan udah punya fitur-fitur canggih, selayaknya telepon pintar pada umumnya.

Hari itu hari Jumat, hape yang dia beli baru saja sampai di rumahnya setelah perjalanan jauh. Karena penasaran dengan keunggulan yang ditawarkan, dia berniat mencoba ketangguhan telepon itu dengan mencelupkan hapenya ke air. Tanpa memeriksa apapun yang ada dalam kemasan hape tersebut, tanpa ragu dia memasukkan hape itu ke dalam sebuah wadah yang berisi air. Kemudian dia tinggal keluar buat sholat Jumat.

Pulang dari masjid, hape tadi diangkatnya dari dalam wadah. Dan keadaan hape tersebut cukup mengenaskan bagi sebuah hape. Air udah masuk di mana-mana. Sebelum teman saya tadi memutuskan untuk marah-marah, karena hapenya tidak sesuai dengan spesifikasi yang ditawarkan, dia meraih kemasan hape tadi dan mengambil buku manualnya. Sambil membaca buku manual, dia melihat sesuatu dalam sebuah kemasan plastik kecil, isinya sekrup kecil berjumlah 4 buah.

Akhirnya dia menyadari, bahwa sekrup itu adalah pengaman terakhir dalaman hape tadi dari dunia luar yang ganas. Sekrup itu harus dipasangkan pada bagian belakang hape, yang memang ada lubangnya berjumlah 4. Namun tentu saja, nasib sudah menjadi bubur. Yang dia lakukan akhirnya hanya bisa keliling mencari suku cadang pengganti hapenya yang udah kemasukan air tadi. Tapi karena hape bermerk Blackview masih amat sangat jarang di Kediri yang punya, toko-toko aksesoris hape tidak ada yang menjual suku cadangnya.

Saya berkunjung ke rumah teman saya tadi malam harinya. Dia cerita panjang lebar tentang peristiwa seharian itu ke saya. Saya juga sempat memeriksa hape yang nahas tadi. Hapenya emang bagus banget, dipegang lumayan berat, dan keras. Cocok dengan spesifikasinya yang tahan banting. Saya lihat bagian dalamnya yang banyak pelindungnya, jadi kalo bagian belakang hape tersebut dipasang ke badan hape, ada semacam seal yang melindungi bagian dalaman hapenya.

Tapi kuncinya, tentu saja, di 4 buah sekrup yang harus dipasang ke lubangnya. Tanpa itu, semua percuma. Uang 3 juta hilang begitu aja, terendam air di sebuah wadah plastik. Saya hanya bisa berharap, semoga bukan saya yang mengalami kemalangan seperti ini di masa-masa yang akan datang.

Komputer

Posted: 25 November 2017 in Pengalaman
Tag:, ,

kartun-komputer1Seingat saya saya sudah pengen banget punya komputer sejak saya masih TK. Saya ingat waktu itu saya minta dibelikan komputer ke orangtua saya, padahal saya sendiri belum tau alat komputer itu buat apa sebenernya. Cuma tau dari gambar di majalah anak-anak aja waktu itu.

Dan saya ingat gimana sensasi berhadapan dengan perangkat komputer untuk pertama kalinya. Pelajaran komputer mulai ada di SMP, jadi itulah pertama kali saya berkenalan dengan komputer. Saya duduk di bangku paling depan, dengan 2 teman sekelas saya. Di depan saya ada seperangkat alat komputer, monitor segede tipi, di atas sebuah kotak putih dengan beberapa tombol dan slot. Di depannya teronggok keyboard yang posisinya dibalik, sehingga saya kesulitan mencari tombol huruf A.

Dasar anak SMP yang penuh penasaran ya, kami bertiga sebangku malah sibuk menjahili keyboard dengan mencoba memencet-mencet seluruh tombol yang ada. Pas saya lihat sekeliling, ternyata semua teman saya juga gitu. Sampai-sampai guru saya memperingatkan agar jangan bermain dengan keyboardnya, harganya jutaan! Jutaan? Kami saat itu nggak bisa membayangkan sampai berapa jutaannya, tapi yang jelas kami nggak lagi-lagi main-main sama keyboard-keyboard itu.

Seiring berjalannya waktu kami sudah mulai praktek dengan perangkat komputer ini. Yang saya pengen tau banget waktu itu adalah bagaimana bikin sebuah file, bagaimana cara main game, sampai penasaran bagaimana main internet. Sampai-sampai saya sok-sokan mengetik sebuah alamat situs, terus saya enter, nggak muncul apa-apa! Maklum, kan komputernya masih pakai sistem DOS, ya mana mau mereka nurut ke kita.

Jaman sekarang, murid-murid pelajar komputer yang sering saya temui mungkin juga seperti saya waktu itu, pengennya cepet bisa, cepet menguasai program, sampai pengen ngapain aja. Itu yang saya rasakan waktu dulu pernah jadi instruktur kursus komputer. Saya mencoba merumuskan tahapan pembelajaran untuk para peserta kursus mulai dari yang sangat dasar dan mungkin sulit, kalau perlu dimulai dari beli komputernya di mana. Setelah itu baru bertahap ke langkah-langkah yang lebih mudah.

Tapi nggak semua peserta kursus bisa ngikutin. Saya pernah punya murid yang baru dapat pelajaran menyalin, memotong, dan menempel file, eh dia protes karena nggak segera ada pelajaran mengetik. Setelah itu dia nggak balik lagi masuk kursus. Mana belum bayar lagi!

Dan sekarang ini bekerja komputer seolah-olah menjadi aktifitas sehari-hari, apalagi saya. Bagi saya bekerja dengan komputer nggak lagi harus bisa aja, tapi udah lebih ke dituntut harus mengerti. Karena banyak banget fitur komputer yang jarang orang pake. Banyak orang yang taunya cuma buat ngetik sama main game tetris pake komputer, padahal spesifikasi komputernya tinggi. Ada yang beli laptop berharga jutaan rupiah, tapi dipake untuk hal-hal yang standar aja. Ya itu sebenernya hak masing-masing ya, tapi alangkah kerennya kalo punya barang bagus dengan keterampilan yang sepadan juga.

Upgrade

Posted: 23 November 2017 in Pengalaman
Tag:, ,

phoneAlhamdulillah, udah lama banget nggak nulis blog. Saking lamanya, saya bahkan sampai malu punya blog nggak keurus. Gara-garanya ide saya mandeg, tiap ada ide induk nggak bisa ngembangin lagi. Rasanya kaya udah nggak punya tenaga buat mikirin akhir idenya.

Dan tiap kali online, saya malah menghindari buka akun saya ini, takut jadi beban. Makanya begitu buka akun blog saya, kerusakan terjadi di mana-mana. Atap pada bocor, lantai kotor, sarang laba-laba merajalela, ini kalo harus bersih-bersih dulu bisa 2 harian baru kelar.

Tapi bagaimanapun saya harus kembali produktif. Makanya, biar kran ide kembali lancar, di tulisan comeback saya ini saya pengen cerita yang ringan-ringan dulu aja. Saya mau cerita bahwa sekitar seminggu yang lalu nggak ada angin nggak ada badai, tiba-tiba telepon genggam saya mau dibeli teman saya. Bahkan dia mau beli berapapun, asalkan nggak lebih dari 750 ribu.

Hape saya adalah ASUS Zenfone Go, dan jauh dari lubuk hati saya yang paling dangkal, saya nggak berminat ngejual hape ini. Saya bahkan belum ada bayangan mau beli hape apa lagi kalo yang ini dijual. Tapi pas tau-tau mau dibeli sama teman saya, pendirian saya goyah. Bahkan dia mau ngasih duitnya langsung waktu itu juga.

Akhirnya dengan ringan hati, saya terima duitnya, tapi dengan syarat hapenya baru saya kasih besoknya. Dan seketika itu juga saya langsung nyari-nyari hape yang dijual dengan harga sekitar itu. Saya nyari di sebuah situs jual beli barang bekas online, nggak enak saya sebut namanya, saya sebut inisialnya aja, OLX.

Pertama yang saya tentukan buat kriteria hape saya berikutnya adalah spesifikasi yang harus lebih daripada hape saya yang sebelumnya. Tapi yang saya prioritaskan yang penting jaringannya udah bisa menjangkau sinyal 4G. Masalah kamera sih nomor 1.

Dan akhirnya ada juga yang jual hape bekas dengan harga segitu dan spesifikasi yang saya inginkan. Saya dapat hape Sony Xperia Z1 Compact, yang bisa menjangkau sinyal 4G, spesifikasi lain-lain juga lebih mumpuni. Kameranya juga gede resolusinya, bisa mendukung hobi saya berfotografi lewat hape. Cuma layarnya aja yang lebih kecil, tapi nggak masalah, yang penting muncul gambarnya.

Mau nggak mau, pulang kerja hujan-hujan saya nekad nyari alamat penjualnya, setelah saya hubungi sebelumnya. Setelah dapat hapenya, saya harus merelakan kartu sekunder saya untuk nggak ikut masuk ke slot hapenya. Maklum, hape saya yang sebelumnya kan dual SIM, yang ini single.

Masalah selanjutnya adalah kartu SIM saya masih berteknologi jadul, belum mendukung teknologi 4G, sehingga harus ditukar ke Grapari dulu. Setelah beberapa hari, akhirnya saya baru bisa ke Grapari hari kemarin. Udah lama banget sebenernya saya nggak ke Grapari. Saking lamanya, satpam yang jaga di situ aja udah nggak kenal sama saya. Untungnya atapnya pada bocor, lantai kotor, sampai sarang laba-laba merajalela.

Proses upgrade kartu SIM ini ternyata udah pake mesin canggih, mirip mesin ATM. Padahal terakhir saya ke situ mesin ini belum ada. Prosesnya cukup pakai KTP sama hape harus nyala. KTP diletakkan di bagian pemindai di mesin, saya tinggal pencet-pencet jerawat satpamnya.

Pertama masukin nomor hape. Gampang banget ini, saya aja hapal. Setelah memencet tombol permintaan PIN, saya dapat SMS gelap, nggak ada nama pengirimnya. Di situ ada PIN yang harus saya masukkan ke layar aplikasi. Selanjutnya saya tinggal memencet permintaan ganti kartu, dan kartu SIM baru saya keluar dengan sendirinya di laci. Kartu baru ini saya pasang di hape saya, dan jaringan 4G pun muncul di layar. Tamat!

Selera Musik

Posted: 1 Agustus 2016 in Pemikiran
Tag:, ,

Salah satu keunikan dari sebuah lagu adalah kita bisa suka banget dengan lagunya tanpa harus menggemari penyanyinya. Jadi misalnya kita bisa bebas suka sama lagu-lagu Kangen Band, tapi nggak sampai ngefans sama Kangen Bandnya. Kita bisa nyimpen lagu-lagunya Kangen Band di komputer, trus foldernya dikasih nama “Kerjaan”.

Atau juga sebaliknya, kita bisa suka banget sama penyanyi tapi bisa saja ada salah satu lagunya yang kita nggak terlalu suka, atau malah nggak suka banget.

Sampai saat ini saya masih berpendapat bahwa yang namanya kegemaran akan musik adalah selera. Dan selera itu hak dari masing-masing orang. Makanya kalo ada orang yang suka dengan jenis musik yang saya nggak paham gimana dia bisa suka dengan jenis musik tersebut, saya akan memaklumi hal itu sebagai hak personal.

Saya pribadi adalah orang yang termasuk suka pada jenis musik apapun, asal lagunya enak didengar. Soalnya pernah dulu suatu ketika saya membagikan lagu yang sedang saya dengar, kebetulan waktu itu lagu Korea. Eh, kemudian ada yang ngatain cemen. Yang saya nggak paham adalah di mana letak kecemenan lagu Korea dibanding lagu-lagu lain, yang mungkin juga dari negara lain. Soalnya beberapa hari kemudian, orang yang ngatain saya cemen tadi membagikan lagu yang dia dengarkan, dan lagu itu lagu Jepang.

Ya karena seperti yang saya katakan tadi, saya suka jenis musik apapun asal lagunya enak didengar. Cukup enak didengar dulu, baru ngomongin soal lirik lagu atau bahasanya.

Dulu waktu masih musimnya dengerin musik pake kaset, saya lebih suka beli kaset kompilasi. Alasannya adalah dengan membeli satu kaset saja, saya bisa mendapatkan lebih banyak lagu dari beberapa penyanyi. Koleksi lagu di rumah jadi lebih bervariasi dibandingkan jika saya membeli album dari salah satu penyanyi saja.

Tapi nggak jarang juga saya beli album penyanyi, hanya kebanyakan dari penyanyi cowok. Atau kalo nggak album band-band Indonesia atau grup vokal. Meskipun nggak banyak kaset yang saya beli waktu itu, karena ada juga yang saya dapat dari barter dengan kolektor lain.

Soal kaset, salah satu penyesalan terbesar saya adalah hal yang terjadi dengan kaset album Piala Dunia 1998. Ceritanya kaset ini adalah kaset pertama yang saya beli. Beberapa hari setelah beli kaset ini, saya memutar kaset ini menggunakan tape mobil yang ada di rumah kakek saya. Dan entah kenapa, besoknya kaset ini tidak bisa lagi berputar secara normal pada saat diputar di tape saya.

Saat coba saya bongkar, nampaklah kerusakan pita di mana-mana. Pita kasetnya berbentuk seolah selembar plastik bungkus es lilin yang melar karena ditarik di kedua ujungnya. Iya, pita kasetnya sudah tidak lagi berbentuk seperti sedia kala, karena ukurannya menjadi lebih panjang dan melar. Sehingga pada saat diputar, lagunya jadi terdengar lebih lambat, karena putaran pita kaset terhambat.

Kembali ke masalah selera bermusik, saya yakin setiap orang yang menyukai musik punya selera masing-masing. Ada yang idealis dengan bertahan pada kegemaran suatu genre musik tertentu, ada juga mungkin yang seperti saya, lintas genre. Dan kembali pada dasarnya bahwa yang namanya selera adalah hak personal masing-masing orang yang kita tidak bisa memaksakan pada orang lain, kecuali orang itu pasrah.

Permen Karet

Posted: 23 Juli 2016 in Pengalaman
Tag:, ,

Salah satu mitos terbesar buat anak generasi tahun ’90-an adalah permen karet merk Yosan. Yang pernah ngalamin pasti tau ya, pas jaman-jaman populernya mobil-mobilan Tamiya, Yosan juga bikin kepopuleran tersendiri. Yaitu dengan memberikan hadiah mobil-mobilan Tamiya bagi yang bisa mengumpulkan tulisan huruf Y-O-S-A-N dari bungkusnya.

Dan tentu aja hal ini menjadi ketertarikanku juga. Maka dengan segala usaha aku mengumpulkan huruf demi huruf, sampai akhirnya muncul kesulitan, yaitu aku belum punya bungkus dengan tulisan huruf N di dalamnya.

Dan kebetulan rumahku waktu itu toko ya, yang salah satu dagangannya adalah jajanan anak-anak. Salah satunya ya permen karet tadi. Tapi hal itu nggak bikin usaha ngumpulin huruf ini lebih mudah. Pernah suatu ketika ada karnaval Agustusan, yang jalurnya lewat depan rumah. Banyak orang yang juga beli jajanan di rumahku, dan banyak juga beli permen karet itu.

Setelah karnaval selesai, pastinya yang tertinggal di sekitar rumah adalah sampah-sampah. Yang banyak juga, sampah bungkus permen karet Yosan. Saking bertekadnya nyari huruf N tadi, aku sampai memunguti bungkus-bungkus bekas permen karet tadi satu per satu, yang tentu saja tidak ada satupun yang bertuliskan huruf N.

Tadinya aku nggak kepikiran bahwa bukan hanya aku yang nggak bisa nemuin huruf N dari bungkus permen karet itu. Padahal kalo dipikir-pikir, duit buat beli permen karet buat nyari huruf N itu kalo dikumpulin bisa dibeliin mobil Tamiyanya langsung.

Film Kartun

Posted: 21 Juli 2016 in Pemikiran
Tag:, ,

Tadi malem mau tidur, eh malah ketiduran duluan. Untungnya tengah malam kebangun. Ya udah, akhirnya saya tidur. Tapi nggak bisa tidur itu emang menyiksa ya. Saya pernah ngalamin, pas waktu itu mau tidur, saya minum kopi dulu.

Insomnia itu tar bisa bikin bangun tidurnya jadi nggak enak. Itu juga kalo bisa tidur. Itu juga kalo tidur bisa bangun. Kebanyakan insomnia itu jadi bisa menular. Yang awalnya sulit tidur, menular jadi sulit bangun tidur. Katanya insomnia itu juga karena banyak masalah. Kan harusnya banyak masalah itu kita bersyukur, bisa dibagi-bagikan kepada mereka yang membutuhkan.

Gara-gara insomnia, saya pernah jadi bisa nonton siaran bola Liga Champions. Pas nonton komentatornya ngobrol, akhirnya saya ketiduran. Begitu bangun, acara tivi udah ganti, Spongebob Squarepants. Saya kan jadi bingung, sejak kapan Spongebob ikut Liga Champions.

Akhirnya saya punya tips, kalo pas insomnia dan pengen tidur, tontonlah komentator bola ngobrol. Jangan lupa siapin kopinya.

Ngomong-ngomong, film kartun yang sering dibully itu Doraemon, soalnya katanya Nobita itu nggak naik-naik kelas. Coba bayangkan, kalo Nobita naik kelas. Dan hanya butuh waktu 10 episode, buat naik kelas. Pasti 10 tahun lagi, nggak ada film Doraemon. Soalnya Nobita udah mati. Kecuali kalo Nobita bisa dihidupkan, dengan bantuan tujuh bola naga. Mungkin episodenya bisa diperpanjang.

Beberapa waktu lalu sedang heboh pelarangan film kartun. Saya akan bilang, itu udah terlambat! Film Tom & Jerry misalnya, udah ada sejak tahun 1940. Kenapa baru diprotes sekarang? Kemaren-kemaren ke mana aja? Tom & Jerry itu lebih tua dari umur kita semua. Tega kita, membunuh karakter mereka? Nggak sopan banget, sama orang tua! Padahal film kartun itu film yang efisien, soalnya pemainnya kagak bakalan salah dialog, sama salah adegan.

Film kartun Hollywood itu keren-keren, yang ngisi suara juga aktor-aktris ternama. Brad Pitt, Will Smith, sampe Jennifer Lopez, pernah ngisi suara di film kartun. Masalahnya adalah, sampe Indonesia, filmnya didubbing. Dan suara aktor-aktris Hollywood itu, nggak ada gunanya. Diganti, sama suaranya Ony Syahrial.

Tapi di atas apapun, demi apa menghapus film kartun di Indonesia, selama sinetron masih hidup? Bahkan kalopun sinetronnya dimatiin, para penggemarnya bakal ngehidupin lagi, pake bantuan tujuh bola naga.