Arsip untuk September, 2015

Dulu waktu sekolah naik sepeda, sering banget ketemu yang namanya truk. Maklumlah, jalan yang aku lalui itu jalan propinsi, jadi teman perjalanannya ya kendaraan-kendaraan besar kaya gitu.

Pernah kalo ketemu truk itu ngikutin dari belakang. Apalagi truk kan besar, jalannya pelan. Nggak kaya bis, besar tapi jalannya kenceng. Dan kepelanan truk itu adalah salah satu peluang buat tiba di sekolah lebih pagi. Maklum kan kalo makin kenceng ngayuh sepedanya, nyampe sekolah bisa lebih menyingkat waktu.

Kelakuan ini sebenernya juga ngikutin pesepeda lain juga. Sering banget ketemu sama truk yang tau-tau pas nyalip, di belakangnya ada anak-anak sekolah yang bersepeda, dan seolah memburu truknya. Makanya sekali-kali aku juga ngikutin gitu. Hasilnya, ke sekolah yang biasanya butuh waktu 35 menit, hanya 15 menit udah nyampe. Tentu saja dengan keringat yang lebih banyak dan deras.

Tapi dengan seperti itu aku jadi punya tips buat yang mau bersepeda dengan ngikutin kendaraan seperti truk tadi. Berikut ini tips-tipsnya.

1. Kalo mau bersepeda ngikutin truk, pastikan kalian berada di belakang truknya. Jangan di depan. Kalopun di depan, hadaplah berlawanan dengan arah truk, jangan ke arah truk. Dan kalo udah gitu, itu berarti bukan kalian yang ngikutin truk, tapi kalian yang dikejar truknya.

2. Pastikan truk memiliki sistem pengereman yang bagus. Cek remnya, jangan sampe truk tadi menggunakan sistem pengereman menggunakan sandal jepit. Bisa-bisa kalo ada pengereman mendadak, kalian baru tau kalo truk itu berhenti saat truk menabrak pagar rumah orang.

3. Pastikan juga sepeda kalian punya pengereman yang bagus. Karena bisa jadi truk mengerem mendadak di jalan, dan kalian ada di belakangnya nggak tau lingkungan sekitar. Kalo pas truk tiba-tiba mengerem, dan tau-tau kalian udah ada di depan truk, berarti kalian udah menyalip truk tersebut. Ini fakta!

4. Pakai perangkat perlindungan diri. Pakai helm, pelindung siku dan lutut, sabuk pengaman, kalo perlu pakai pengawalan polisi.

5. Amankan lingkungan dan pastikan ngikutin truk itu adalah ide terbaik yang kalian dapatkan waktu itu.

6. Hal yang utama kalo mau bersepeda ngikutin truk, pastikan kalian sedang bersepeda, dan pastikan yang di depan kalian itu truk.

7. Di atas segala hal, ngikutin truk itu tindakan yang berbahaya. Lebih baik buat kalian hindari.

Itu tadi tips-tips yang bisa dipakai buat ngikutin truk pake sepeda. Semoga bermanfaat dan bisa dipraktekkan.

Iklan

Bahasa Inggris

Posted: 26 September 2015 in Pengalaman
Tag:, ,

Terasa banget ya, udah lama nggak nulis blog. Masuk akun blog ini, banyak sarang laba-laba di langit-langit. Kecoa berlarian di pojokan. Tulisan blog lama udah berdebu. Sampe sampah menumpuk di komentar. Tapi yang patut disyukuri di atas segalanya, aku masih inget password akun blogku ini.

Jadi ceritanya dulu aku pernah ikutan kursus di sebuah lembaga diklat, sebut saja namanya Dharma Nusa. Aku tulis ‘sebut saja’ bukan karena Dharma Nusa itu nama samaran, tapi emang namanya Dharma Nusa.

Nah, suatu ketika lembaga ini ngadain wisata ke Jogja. Dan sepulang dari Jogja, kita para peserta didik diwajibkan membuat karangan tentang perjalanan ke Jogja, pake Bahasa Inggris. Kebetulan kemampuanku berbahasa Inggris cukup lumayan, lumayan ngaco.

Dan demi kewajiban itu, kita semua harus bekerja keras membuat karangan berbahasa Inggris. Karena waktu itu belum musim yang namanya Google Translator, software translator juga belum terlalu terkenal, apalagi biaya jasa terjemahan cukup mahal. Belum sempat nanya sih, tapi pastinya mahal.

Jadinya berbekal buku kamus, ingatan tentang pelajaran Bahasa Inggris di sekolah, dan mengandalkan spelling and grammar checker di Microsoft Word buat mengkoreksi kata dan susunan kalimat, aku tulis dulu karanganku dalam Bahasa Indonesia, kemudian baru diterjemahkan.

Tapi dasar panik, berhubung tugas juga harus cepat selesai, karangan yang harusnya menceritakan tentang pengalaman dan pelajaran yang didapat selama di Jogja malah berisi pengalaman konyol selama di Jogja. Mulai dari celana pendekku yang sobek waktu di Kaliurang, salah masuk bis waktu di Malioboro, sampai kisah temanku yang hampir matang di bak mandi, karena airnya terlalu panas.

Dan karena punya bakat jadi populer, karangan konyolku tadi malah jadi rujukan teman-temanku buat bikin karangan mereka. Kebetulan, bukan benar-benar kebetulan juga sih, di sela-sela wisata itu aku juga ikut lomba pidato Bahasa Inggris. Waktu itu aku berpidato Bahasa Inggris dengan logat Jawa medok. Sayangnya aku nggak menang, karena isi pidatoku sama judul dan temanya nggak nyambung. Ya udah kaya tulisan di blogku ini, sering nggak nyambung judul sama isinya. Ikut lomba aja udah bikin panik. Sampe-sampe ada lawanku yang pidatonya diambil dari bacaan buku pelajaran Bahasa Inggris.

Jadi karena tampilanku itu, aku jadi dianggap fasih berbahasa Inggris. Akhirnya banyak yang ambil karanganku buat dibikin jadi tugas mereka. Padahal kisa kita kan beda-beda ya di sana. Sampe-sampe pernah waktu jam kursus malam, iseng-iseng aku baca tumpukan tugasnya. Aku baca salah satu tugas, isinya mirip banget sama tugasku. Parahnya ada juga cerita tentang celana pendek yang sobek, salah naik bis, sampe teman yang hampir matang. Penasaran kan, aku cari nama pembuat tugas itu. Eh ternyata itu tugasku sendiri.

Lumayan ya, cerita tentang membuat cerita bisa ngisi lagi blogku yang lama kering. Lain kali mungkin aku bisa cerita detail perjalanan ke Jogja itu, kalo nggak ada ide lain.