Posts Tagged ‘Kediri’

sakitDulu aku pernah mengucapkan doa yang konyol tapi tulus. Bukan doa sih tepatnya, hanya sebatas ujaran saja. Ceritanya suatu ketika keluarga adikku dari Bekasi datang ke Kediri. Mungkin karena kombinasi antara cuaca yang berbeda ditambah dengan suasana di dalam bis selama perjalanan, anaknya yang keponakanku itu jadi kena flu. Melihat bayi usia enam bulan sakit tanpa bisa ngapa-ngapain, tentu saja bikin siapa saja yang menyayanginya iba dan kasihan. Dan aku, karena pengen dia kembali normal dan nyaman, kemudian secara spontan berujar bahwa kalo saja aku yang merasakan sakitnya maka akan lebih baik, karena aku lebih bisa dan tahu bagaimana mengatasi sakitnya.

Mungkin secara spontan atau tidak sengaja (atau mungkin juga sengaja), jika ada orangtua yang anaknya masih bayi atau balita sakit, permohonan seperti itu yang terlontar di dalam doanya. Karena kasihan melihat mereka yang sakit tanpa tahu bagaimana mengatasinya, orangtua pun berharap bahwa sebaiknya sakitnya digeser ke dia, atau ditukar dengan kesehatan mereka. Padahal kalo dipikir, permohonan seperti itu bisa dibilang adalah permohonan yang ‘egois’, di mana orangtua hanya memikirkan diri sendiri daripada anaknya.

Kok bisa begitu? Misalnya saja seorang ibu, yang bayinya berusia 6 bulan sakit flu, sehingga rewel dan menangis terus menerus. Kemudian ibu tersebut berdoa agar penyakitnya dipindah ke dirinya. Kalo hitungannya doanya dikabulkan, ibu tersebut sakit, dan kemudian anaknya sembuh, terus kemudian bagaimana ibu tersebut akan mengurus anaknya yang sehat sedangkan dia dalam keadaan sakit. Kalo dia memaksa mengurus anaknya, dan anaknya bisa kena resiko tertular, maka itu adalah sebuah kerepotan baru.

Itu kalo hitungannya doa ibu tadi dikabulkan dan sakitnya berpindah. Tapi bisa jadi malah keduanya sakit. Ibunya ikut sakit sedangkan anaknya nggak sembuh juga. Jadi kedua-duanya sakit dalam waktu yang bersamaan. Maka juga akan menimbulkan sebuah kerepotan baru yang berganda.

Makanya, memang berdoa untuk kejelekan itu tidak dianjurkan, bahkan bila kejelekan itu ditujukan untuk diri sendiri. Seharusnya yang dipermohonkan dalam doa orangtua untuk anaknya adalah doa kesembuhan anaknya, bukan doa ‘pengalihan penderitaan’. Dengan kesembuhan untuk semuanya, maka tidak ada kerepotan baru yang timbul karena ada salah satu yang sakit. Sang anak bisa bermain dan beraktifitas seperti biasanya, demikian juga dengan sang ibunya, bisa beraktifitas dan mengurus anaknya dengan normal pula. Semua sehat, semua bahagia…!

Dan entah karena tadi ujaranku dikabulkan ataukah kebetulan tertular, aku pun ‘berhasil’ sakit. Tapi sayangnya, bukannya karena ‘pergeseran’ sakit, karena keponakanku masih tetap sakit. Dan akhirnya, aku sendiri yang mendapatkan kerugian, karena sekitar dua hari berikutnya aku tidak bisa menemaninya bermain-main. Untungnya aku ‘hanya’ pamannya, yang nggak setiap saat bersama dia, sehingga ibunya yang sehat masih bisa mengurusnya dengan baik.

Iklan

Setiap orang Kediri pasti tahu sambal tumpang, makanan yang membuat orang Kediri di perantauan kangen setengah mati ini di daerah lain kadang disebut nasi tumpang Kediri. Makanan khas Kediri ini berbahan dasar tempe yang mengalami fermentasi lebih lama daripada tempe yang biasa dikonsumsi, kadang biar gampang menyebutnya sambel tumpang terbuat dari tempe “busuk”. Tapi, jangan khawatir bukan busuk expired, tetapi berfermentasi lebih lama.

Tempe untuk bahan sambal tumpang ini bukan sembarangan, Konon tempe untuk sambal tumpang kalau bukan tempe Kediri tidak bisa. Bahkan di Kediri pun tidak semua tempenya enak buat sambal tumpang, seperti di satu tempenya bisa dibuat sambal tumpang, tetapi di desa lainnyatidak bisa kalaupun dipaksakan rasanya tidak bisa sesedap biasanya.

Sambal tumpang disajikan tanpa banyak variasi yaitu: nasi, sayuran (daun pepaya, daun kenikir, nangka muda, pepaya muda, dan lain sebagainya), serta lauk rempeyek dan krupuk nasi (puli). Nasi tumpang ini ada 2 jenis yaitu tumpang biasa yang menggunakan tempe “busuk” biasanya kuahnya tidak terlalu kental dan ada bulir tempenya, aroma sedapnya sudah tercium dari jarak beberapa meter.  Jenis kedua adalah sambal tumpang yang kental, biasanya ditambahkan tepung untuk pengentalnya dan menggunakan tempe biasa, aromanya nyaris tidak ada umumnya jenis sambal tumpang ini ada di Kediri kota. Terkadang ada lauk tambahan seperti tempe, tahu, telur puyuh, ayam, sate usus, dan sebagainya.

Penjual nasi tumpang dapat dijumpai hampir di setiap desa di Kediri. Umumnya jam buka adalah pagi sekali – Subuh – atau malam. Biasanya penjual nasi tumpang juga menyediakan sambal pecel, jadi nanti ada nasi campur yaitu tumpang campur pecel.

Terkadang nasi tumpang ini disajikan dalam daun pisang yang dibentuk pincuk dan menggunakan sendok dari daun pisang juga (suru). Di Bali di daerah Jl Teuku Umar Denpasar ada penjual nasi pecel tumpang yang enak banget, rame banget. Buka malam hari. Tapi penjualnya asli orang Kertosono.

Nama Kediri ada yang berpendapat berasal dari kata “KEDI” yang artinya “MANDUL” atau “Wanita yang tidak berdatang bulan”. Menurut kamus Jawa Kuno Wojo Wasito, ‘KEDI” berarti Orang Kebiri Bidan atau Dukun. Di dalam lakon Wayang, Sang Arjuno pernah menyamar Guru Tari di Negara Wirata, bernama “KEDI WRAKANTOLO”. Bila kita hubungkan dengan nama tokoh Dewi Kilisuci yang bertapa di Gua Selomangleng, “KEDI” berarti Suci atau Wadad. Di samping itu kata Kediri berasal dari kata “DIRI” yang berarti Adeg, Angdhiri, menghadiri atau menjadi Raja (bahasa Jawa Jumenengan). Untuk itu dapat kita baca pada prasasti “WANUA” tahun 830 saka, yang di antaranya berbunyi: “Ing Saka 706 cetra nasa danami sakla pa ka sa wara, angdhiri rake panaraban”, artinya: pada tahun saka 706 atau 734 Masehi, bertahta Raja Pake Panaraban.

Nama Kediri banyak terdapat pada kesusatraan Kuno yang berbahasa Jawa Kuno seperti: Kitab Samaradana, Pararaton, Negara Kertagama dan Kitab Calon Arang.Demikian pula pada beberapa prasasti yang menyebutkan nama Kediri seperti: Prasasti Ceber, berangka tahun 1109 saka yang terletak di Desa Ceker, sekarang Desa Sukoanyar Kecamatan Mojo. Dalam prasasti ini menyebutkan, karena penduduk Ceker berjasa kepada Raja, maka mereka memperoleh hadiah, “Tanah Perdikan”. Dalam prasasti itu tertulis “Sri Maharaja Masuk Ri Siminaninaring Bhuwi Kadiri” artinya raja telah kembali ke simanya, atau harapannya di Bhumi Kadiri.Prasasti Kamulan di Desa Kamulan Kabupaten Trenggalek yang berangkat tahun 1116 saka, tepatnya menurut Damais tanggal 31 Agustus 1194.

Pada prasasti itu juga menyebutkan nama, Kediri, yang diserang oleh raja dari kerajaan sebelah timur. “Aka ni satru wadwa kala sangke purnowo”, sehingga raja meninggalkan istananya di Katangkatang (“tatkala nin kentar sangke kadetwan ring katang-katang deni nkir malr yatik kaprabon sri maharaja siniwi ring bhumi kadiri”). Menurut Bapak MM. Sukarto Kartoatmojo menyebutkan bahwa “Hari Jadi Kediri” muncul pertama kalinya bersumber dari tiga buah prasasti Harinjing A-B-C, namun pendapat beliau, nama Kadiri yang paling tepat dimuculkan pada ketiga prasasti. Alasannya Prasti Harinjing A tanggal 25 Maret 804 masehi, dinilai usianya lebih tua dari pada kedua prasasti B dan C, yakni tanggal 19 September 921 dan tanggal 7 Juni 1015 Masehi. Dilihat dari ketiga tanggal tersebut menyebutkan nama Kediri ditetapkan tanggal 25 Maret 804 M.. Tatkala Bagawantabhari memperoleh anugerah tanah perdikan dari Raja Rake Layang Dyah Tulodong yang tertulis di ketiga prasasti Harinjing.Nama Kediri semula kecil lalu berkembang menjadi nama Kerajaan Panjalu yang besar dan sejarahnya terkenal hingga sekarang. Selanjutnya ditetapkan surat Keputusan Bupati Kepada Daerah Tingkat II Kediri tanggal 22 Januari 1985 nomor 82 tahun 1985 tentang Hari Jadi Kediri, yang pasal 1 berbunyi “Tanggal 25 Maret 804 Masehi ditetapkan menjadi Hari Jadi Kediri”.

Berdasarkan Staasblad no. 148 tertanggal 1 Maret 1906, mulai berlaku tanggal 1 April 1906 dibentuk Gemeente Kediri sebagai tempat kedudukan Resident Kediri, sifat pemerintahan otonom terbatas dan sudah mempunyai Gemeente Road sebanyak 13 orang, yang terdiri atas 8 orang golongan Eropa dan yang disamakan, 4 orang pribumi (Inlander) dan 1 orang Bangsa Timur Asing, dan berdasarkan Stbl No. 173 tertanggal 13 Maret 1906 ditetapkan anggaran keuangan sebesar f. 15.240 dalam satu tahun, pada tanggal 1 Nopember 1928 berdasarkan Stbl No. 498 menjadi Zelfstanding Gemeenteschap mulai berlaku tanggal 1 Januari 1928 (menjadi otonom penuh).

Ke Kediri, tidak lengkap rasanya kalau belum ke Monumen SLG (Simpang Lima Gumul). Yah, untuk ukuran kota seperti Kediri, Monumen Simpang Lima Gumul adalah bangunan yang monumental, yang spektakuler, bangunan yang merupakan landmark dan icon Kota Kediri. Kalo Jakarta punya Monas, Surabaya punya Tugu Pahlawan, Bukittinggi punya Jam Gadang, maka warga Kediri bangga punya Monumen SLG.

Sebuah bangunan persegi empat yang berdiri megah, menjulang tinggi dan berukuran raksasa. Kita jadi merasa kecil saat berjalan melewati gerbangnya dan berada di bawah langit-langitnya. Kemegahan bangunan Monumen SLG mirip dengan Monumen Arc de Triomphe yang terdapat di Paris, Perancis (bahkan seringkali kami menjulukinya Paris Van Gumul).

Monumen Simpang Lima Gumul terletak di Desa Tugurejo, Kec. Gampengrejo, Kab. Kediri. Daerah Simpang Lima adalah tempat bertemunya arus lalu lintas dari lima arah. Dari arah Kediri, Pare, Pagu, Pesantren dan Gurah. Sebagai jantungnya adalah Monumen Simpang Lima Gumul.

Posisi Kabupaten Kediri yang terletak di tengah-tengah wilayah kabupaten/kota lain di wilayah Jawa Timur bagian barat sangat strategis sebagai daerah pusat bisnis sekaligus pusat wisata.Guna lebih mengembangkan potensi wisata di Kabupaten Kediri, sebagai langkah awal Pemerintah Kabupaten Kediri sedang membangun pusat bisnis yang dikondisikan sebagai pusat wisata belanja dan dengan nama Trade Center (TC) Simpang Lima Gumul (SLG).

Pada tahap awal pusat bisnis ini telah dibebaskan lahan seluas 37 hektar dan akan terus berkembang sesuai dengan kebutuhan. Konsep penataan kawasan wisata belanja TC-SLG ini adalah blok masa/bangunan dengan pola radial dan di pusatnya terdapat monumen budaya Kediri dengan ketinggian 30 meter yang dibangun menyerupai monument Ach de’ Triomphe Perancis yang bisa digunakan sebagai sarana melihat kondisi wilayah Kabupaten Kediri yang sangat subur.

Konsep pengembangan TC-SLG Ke depan adalah pengunjung/ wisatawan akan dimanjakan oleh fasilitas-fasilitas yang nyaman dan representative sehingga para wisatawan dapat berbelanja sekaligus berwisata dengan memanfaatkan fasilitas-fasilitas ada berupa: hotel, mall, pusat grosir, showroom produk Kabupaten Kediri, perkantoran, pusat jajanan masyarakat, taman kota dan arena bermain.

Fasilitas-fasilitas tersebut akan didukung dengan infrastruktur dengan model jaringan bawah tanah dan jalan lingkar bawah tanah sebagai jalan menuju monumen. Pada saat ini pelaksanaan pembangunan TC-SLG telah menyelesaikan pembangunan monumen budaya Kediri serta tahap pengerjaan ifrastruktur berupa jalan lingkar bawah tanah.

Monumen Simpang lima Gumul terletak di Kabupaten Kediri, dimana di rencanakan jalan-jalan mengitari sebuah lingkaran yang cukup besar, ditandai dengan sebuah monumen ukuran raksasa, yang hampir bisa diperkirakan sebesar sepertiga mall. Pertama kali melihat bangunan ini, tentunya yang terlintas adalah kesan monumental yang luar biasa dari bangunan ini. Bukan hanya karena ukuran, namun juga bentuknya yang menarik. Berada di sebuah kota kecil, bangunan monumen ini mulai menarik perhatian banyak pengunjung, meskipun belum berfungsi sebagai alun-alun bundar simpang lima. Hal ini karena jalan-jalan yang menghubungkan simpang lima ini belum selesai dibuat.

Ketika memasuki kawasan bangunan ini, yang terasa adalah betapa kecilnya kita di antara kolom-kolom raksasa itu. Mendongak, memperhatikan sekitar, di antara skala sebesar itu membuat kemampuan visual kita ditantang lebih jauh untuk memahami kehadiran kita dalam lingkup massa raksasa itu. Bangunan ini setara 6 lantai, dengan ruang-ruang untuk pertemuan di atas dan sebuah hall auditorium di bagian atas, dengan sebuah dome.

Memperhatikan bangunan ini, terdapat beberapa kesan. Pertama, ia menjadi penanda yang sangat kuat untuk wilayah dimana taraf masyarakatnya masih belum berkembang pesat, namun mulai terbuka dengan adanya banyak siaran televisi. Kedua, penanda yang sangat kuat itu bisa diibaratkan mall untuk daerah sekitarnya, di mana berarti pemerintah daerah setempat cukup perhatian dengan kemajuan daerahnya dengan membuat sebuah city landmark. Ketiga, perlu dipertanyakan tentang kehadiran sosok ini dibandingkan Arc de Triomphe di Paris, Perancis.

Dengan adanya sebuah monumen seperti ini, untuk menandai dan menjadi pusat titik di mana akan berkembang sebuah pola ruang jalan melingkar, tampaknya pemerintah daerah setempat telah merencanakan bagaimana simpang lima ini akan berperan dalam tata kota di masa mendatang. Memang terlihat betapa besar pengaruhnya mulai dari sekarang. Pemerintah yang lebih memilih untuk membangun bangunan ini juga patut untuk diberi pertanyaan sejauh mana pentingnya bangunan seperti ini dibangun, apakah merupakan prioritas utama selain infrastruktur lainnya dalam kota.

Adanya kemiripan dengan bangunan Arc de Triomphe di Paris juga bisa dipertanyakan. Apakah hal ini bisa disamakan dengan mengulang suatu monumental yang memiliki makna lain di lain tempat. Melihat tampilannya, kita tidak bisa menemukan perbedaan berarti, selain bahwa ada beberapa bagian dirubah desainnya. Well, ada sedikit yang berubah, yaitu relief pada dinding bangunan, dan detil-detil yang dihilangkan, mungkin untuk memperkecil biaya pembangunan, atau dengan tujuan membuat sesuatu yang baru dari ‘saduran’ itu. Dari sisi anatomi tampak, tidak terlihat adanya perbedaan berarti dengan yang di Paris, selain ada proporsi yang berubah sedikit. Dari sisi keruangan, terdapat perbedaan, yaitu Arc de Triomphe memiliki dua sisi, monumen Simpang Lima Gumul memiliki empat sisi.

Relief bangunan Arc de Triomphe menandakan vitalitas gerak dari jiwa orang Eropa, untuk memperingati kejayaan Napoleon. Sedangkan di monumen simpang lima ini, reliefnya tidak menandakan sebuah vitalitas, namun sepertinya lebih pada jiwa sederhana masyarakat setempat, yang tidak menunjukkan kesan vitalitas itu, namun cukup kesan bersahaja dengan ‘motto pembangunan’ yang biasa hadir dalam retorika pemerintah daerah.

Yang jelas, eklektisisme yang kuat terasa hampir mendekati ‘pemindahan’ sebuah mahakarya dari satu tempat ke tempat lainnya. Adakah itu karena sentuhan modernisme mulai masuk dalam tubuh pemerintah daerah? Ataukah suatu cara mengulang (mereplika) kesuksesan suatu monumen sebagai pengukir kejayaan dan penanda yang sangat kuat dikenal dunia?

Bagaimana kuat terasanya monumentalitas itu bisa dimengerti oleh masyarakat yang lugu di daerah tersebut? Pertanyaan yang besar bila dibandingkan monumentalitas diterima di tempat lain yang masyarakatnya lebih dewasa dan kritis dengan segala perubahan yang terjadi.

Monumen Kediri terletak di tengah-tengah jalan Simpang Lima Gumul dan dalam kawasan pusat perdagangan Kabupaten Kediri yang jaraknya 2 km dari Pusat Pemerintahan Kabupaten Kediri. Monumen dan kawasan pusat perdagangan Kabupaten Kediri saat ini masih dalam proses pelestarian pembangunan yang nantinya ke depan sebagai ikon pariwisata Kabupaten Kediri disamping Gunung Kelud. Wisata Besuki dan Puhsarang.

[Seri Kediri: 1] Kota Kediri

Posted: 26 September 2011 in Pengetahuan
Tag:,

Kota Kediri adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Timur, Indonesia. Kota Kediri dengan luas wilayah 63,40 km2 terbelah sungai Brantas yang membujur dari Selatan ke Utara sepanjang 7 km. Kota kediri merupakan satu-satunya kota di Jawa Timur yang mempunyai 2 Gunung yaitu: Gunung Klotok dan Gunung Maskumambang. Kediri identik dengan kota rokok kretek. Di kota inilah, pabrik rokok kretek PT Gudang Garam berdiri dan berkembang.

Kota ini awalnya berupa sebuah Kerajaan Kediri. Tapi pada akhirnya dipilah menjadi dua kerajaan, yaitu Kerajaan Jenggala dan Kerajaan Panjalu. Raja kerajaan Kediri yang terkenal adalah Jayabaya. Raja ini terkenal dengan karyanya yang berupa Jangka Jayabaya yang berisi sebuah ramalan-ramalan yang akan terjadi pada negeri ini kelak. Setelah kejayaan tersebut, kerajaan Kediri perlahan-lahan tenggelam dan menurut sejarah Raja terakhir Kerajaan Kediri Kertajaya, beliau meninggal dalam pertempuran di desa Tumapel dalam perlawanan melawan Ken Arok pada 1222. Ken Arok ialah Raja Singosari yang pertama yang wilayahnya menggantikan Kerajaan Kediri. Kediri pada masa Revolusi Kemerdekaan 1945 – 1949 pernah dilewati oleh Panglima Besar Jendral Sudirman. Kediri pun mencatat sejarah yang kelam juga ketika era pemberontakan G-30 S, di mana banyak penduduk Kediri yang ikut menjadi korbannya.

Kota ini berjarak ± 128 km dari Surabaya, ibu kota provinsi Jawa Timur terletak antara 07°45′ – 07°55’LS dan 111°05′ – 112°3′ BT. Dari aspek topografi, Kota Kediri terletak pada ketinggian rata-rata 67 m di atas permukaan laut, dengan tingkat kemiringan 0 – 40%.

Struktur wilayah Kota Kediri terbelah menjadi 2 bagian oleh sungai Brantas, yaitu sebelah timur dan barat sungai. Wilayah dataran rendah terletak di bagian timur sungai, meliputi Kec. Kota dan Kec. Pesantren, sedangkan dataran tinggi terletak pada bagian barat sungai yaitu Kec. Mojoroto yang mana di bagian barat sungai ini merupakan lahan kurang subur yang sebagian masuk kawasan lereng Gunung Klotok (472 m) dan Gunung Maskumambang (300 m).

Secara administratif, Kota Kediri dibagi 3 kecamatan yaitu Kecamatan Mojoroto (barat), Kecamatan Kota (Tengah), dan Kecamatan Pesantren (timur). Dan berada di tengah wilayah Kabupaten Kediri dengan batas wilayah sebagai berikut:

Sebelah utara: Kecamatan Gampengrejo dan Kecamatan Banyakan
Sebelah selatan: Kecamatan Kandat, Kecamatan Ngadiluwih, dan Kecamatan Semen
Sebelah timur: Kecamatan Wates dan Kecamatan Gurah
Sebelah barat: Kecamatan Banyakan dan Kecamatan Semen

Di sini terdapat industri rokok domestik. Perusahaan rokok Gudang Garam yang merupakan perusahaan rokok terbesar di Indonesia, sekitar 16.000 warga kediri menggantungkan hidupnya kepada perusahaan ini, selain itu Gudang Garam menyumbangkan pajak dan cukai yang relatif besar terhadap Pemkot Kediri. Kota Kediri juga mengembangkan industri skala rumah tangga.

Kota ini berkembang seiring meningkatnya kualitas dalam berbagai aspek. Mulai pendidikan, pariwisata, perdagangan, birokrasi pemerintah, hingga olahraga.

Di bidang pariwisata, kota ini mempunyai beragam tempat wisata seperti Kolam Renang Pagora, Tirtayasa, Dermaga Jayabaya, Goa Selomangleng dan Taman Sekartaji. Selain itu kota Kediri juga menawarkan hiburan jalanan seperti yang bisa di jumpai di Jl. Dhoho yang merupakan pusat kota dan merupakan pusat perbelanjaan pakaian, di mana terdapat banyak pedagang nasi tumpang dan pecel lesehan yang hampir tiap malam dipenuhi oleh masyarakat Kediri dari kawula muda sampai tua, yang mencari hiburan di malam hari dengan nuansa kebersamaan. Atau di Taman Sekartaji yang menyediakan berbagai macam makanan dan minuman, merupakan tempat yang nyaman untuk menikmati Kota Kediri di malam hari. Di dekat Taman Sekartaji terdapat bunderan dengan air mancur di tengahnya, di sekitar bunderan ini, di pinggir jalan raya, banyak terdapat penjual jagung bakar yang ramai dikunjungi para kawula muda di akhir pekan. Hal-hal tersebut ditunjang dengan fasilitas-fasilitas penginapan (ada sebuah hotel kelas bintang 3, Grand Surya), pasar swalayan, transportasi dan biro wisata.

Di bidang pendidikan, kota ini memiliki puluhan Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas yang salah satunya sudah menyandang Sekolah Berstandar Internasional (SBI), beberapa Perguruan Tinggi lokal, Madrasah, hingga Pondok Pesantren, seperti Lirboyo, LDII, dan Queen Al-Falah.

Di bawah kepemimpinan Walikota H.A. Maschut, Kota Kediri mengalami berbagai perubahan, misalnya pembangunan mal terbesar, hotel bintang 3 pertama dan kawasan wisata Selomangkleng bertaraf nasional. Maschut juga merencanakan pembangunan jembatan baru, meresmikan pasar grosir pertama di Kota Kediri, merencanakan jalur lingkar luar Kota Kediri (Simpang Lima Gumul), dan pembangunan ruko.

Perekonomian di Kota ini juga banyak dipengaruhi oleh aktivitas pondok pesantren besar di pusat kota seperti LDII di mana setiap awal bulan selalu mengadakan acara pengajian akbar yang mengundang ribuan anggotanya.

Kota Kediri sempat menerima penghargaan sebagai kota yang paling kondusif untuk berinvestasi dari sebuah ajang yang berkaitan dengan pelayanan masyarakat dan kualitas otonomi. Kediri menjadi rujukan para investor yang ingin menanamkan modalnya di kota yang sedang berkembang. Pertumbuhan ekonomi di kota Kediri begitu pesat, hal ini juga didorong oleh sifat konsumtif masyarakat Kediri. Banyaknya perguruan tinggi swasta dan pondok pesantren menarik banyak pendatang yang secara tidak langsung ikut menggairahkan perekonomian kota ini.

Di sini tersedia makanan dan oleh-oleh khas, seperti stik tahu, tahu takwa (tahu kuning), gethuk pisang, krupuk pasir dan nasi tumpang, pecel, tumpang, bekicot. Selain itu Kota Kediri mencatat prestasi nasional dengan sukses menyelenggarakan Muktamar NU tahun 1999 dan memboyong piala Liga Indonesia IX & XII (sepakbola) tahun 2003 & 2006 melalui klub PERSIK serta mendapat predikat Kota Investasi 2003 versi Jawa Pos dan predikat Kota Sehat Nasional 2005 oleh Menteri Kesehatan. Pesantren LDII yang berada di pusat kota memiliki ciri khas yang unik yaitu memiliki menara setinggi 99 m dengan cungkup yang terbuat dari emas murni berbobot 30 kg yang juga sebagai kebanggaan warga kediri. Satu hal khas yang ada di Kediri adalah, adanya SMK Pelayaran Hang Tuah Kediri, meski wilayah Kediri tidak terletak di tepi pantai.