Upgrade

Posted: 23 November 2017 in Pengalaman
Tag:, ,

phoneAlhamdulillah, udah lama banget nggak nulis blog. Saking lamanya, saya bahkan sampai malu punya blog nggak keurus. Gara-garanya ide saya mandeg, tiap ada ide induk nggak bisa ngembangin lagi. Rasanya kaya udah nggak punya tenaga buat mikirin akhir idenya.

Dan tiap kali online, saya malah menghindari buka akun saya ini, takut jadi beban. Makanya begitu buka akun blog saya, kerusakan terjadi di mana-mana. Atap pada bocor, lantai kotor, sarang laba-laba merajalela, ini kalo harus bersih-bersih dulu bisa 2 harian baru kelar.

Tapi bagaimanapun saya harus kembali produktif. Makanya, biar kran ide kembali lancar, di tulisan comeback saya ini saya pengen cerita yang ringan-ringan dulu aja. Saya mau cerita bahwa sekitar seminggu yang lalu nggak ada angin nggak ada badai, tiba-tiba telepon genggam saya mau dibeli teman saya. Bahkan dia mau beli berapapun, asalkan nggak lebih dari 750 ribu.

Hape saya adalah ASUS Zenfone Go, dan jauh dari lubuk hati saya yang paling dangkal, saya nggak berminat ngejual hape ini. Saya bahkan belum ada bayangan mau beli hape apa lagi kalo yang ini dijual. Tapi pas tau-tau mau dibeli sama teman saya, pendirian saya goyah. Bahkan dia mau ngasih duitnya langsung waktu itu juga.

Akhirnya dengan ringan hati, saya terima duitnya, tapi dengan syarat hapenya baru saya kasih besoknya. Dan seketika itu juga saya langsung nyari-nyari hape yang dijual dengan harga sekitar itu. Saya nyari di sebuah situs jual beli barang bekas online, nggak enak saya sebut namanya, saya sebut inisialnya aja, OLX.

Pertama yang saya tentukan buat kriteria hape saya berikutnya adalah spesifikasi yang harus lebih daripada hape saya yang sebelumnya. Tapi yang saya prioritaskan yang penting jaringannya udah bisa menjangkau sinyal 4G. Masalah kamera sih nomor 1.

Dan akhirnya ada juga yang jual hape bekas dengan harga segitu dan spesifikasi yang saya inginkan. Saya dapat hape Sony Xperia Z1 Compact, yang bisa menjangkau sinyal 4G, spesifikasi lain-lain juga lebih mumpuni. Kameranya juga gede resolusinya, bisa mendukung hobi saya berfotografi lewat hape. Cuma layarnya aja yang lebih kecil, tapi nggak masalah, yang penting muncul gambarnya.

Mau nggak mau, pulang kerja hujan-hujan saya nekad nyari alamat penjualnya, setelah saya hubungi sebelumnya. Setelah dapat hapenya, saya harus merelakan kartu sekunder saya untuk nggak ikut masuk ke slot hapenya. Maklum, hape saya yang sebelumnya kan dual SIM, yang ini single.

Masalah selanjutnya adalah kartu SIM saya masih berteknologi jadul, belum mendukung teknologi 4G, sehingga harus ditukar ke Grapari dulu. Setelah beberapa hari, akhirnya saya baru bisa ke Grapari hari kemarin. Udah lama banget sebenernya saya nggak ke Grapari. Saking lamanya, satpam yang jaga di situ aja udah nggak kenal sama saya. Untungnya atapnya pada bocor, lantai kotor, sampai sarang laba-laba merajalela.

Proses upgrade kartu SIM ini ternyata udah pake mesin canggih, mirip mesin ATM. Padahal terakhir saya ke situ mesin ini belum ada. Prosesnya cukup pakai KTP sama hape harus nyala. KTP diletakkan di bagian pemindai di mesin, saya tinggal pencet-pencet jerawat satpamnya.

Pertama masukin nomor hape. Gampang banget ini, saya aja hapal. Setelah memencet tombol permintaan PIN, saya dapat SMS gelap, nggak ada nama pengirimnya. Di situ ada PIN yang harus saya masukkan ke layar aplikasi. Selanjutnya saya tinggal memencet permintaan ganti kartu, dan kartu SIM baru saya keluar dengan sendirinya di laci. Kartu baru ini saya pasang di hape saya, dan jaringan 4G pun muncul di layar. Tamat!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s