Sulapan

Posted: 13 Juli 2016 in Menulis, Pemikiran
Tag:, ,

Sebagai penulis blog amatir yang berusaha untuk mengangkat hal-hal yang tidak penting menjadi kurang perlu untuk dibahas, saya berusaha membahas hal-hal sepele yang terjadi di lingkungan sekitar saya untuk saya jadikan bahan tulisan. Hal ini nggak lepas juga dari kekosongan ide untuk membahas hal-hal yang sudah sempurna, sehingga nggak perlu lagi dibahas.

Kali ini saya pengen ngebahas tentang earphone, atau dikenal juga sebagai headset. Pasti di jaman sekarang ini benda ini dikenal luas kan, terutama bagi para penyuka musik atau pengguna smartphone. Lantas kenapa benda ini perlu saya bahas? Nggak ada perlunya sih sebenernya, tapi pernah nggak kepikiran kalo earphone ini bisa sulap?

Dasar pemikiran saya ini adalah lebih karena kabelnya. Kalo kita tidak lagi menggunakan earphone, kemudian kita gulung kabelnya dengan rapi, terus dimasukkan kantong atau tas, apa yang terjadi pada saat kita ambil kembali? Kebanyakan kabelnya bakal kusut. Padahal tadi dimasukkan rapi, dikeluarkan kusut. Sulap banget!

Sering terjadi kesalahan penyebutan earphone atau headphone ini. Earphone sering disebut juga headphone, padahal meskipun fungsinya sama, bentuk kedua benda ini beda. Headphone lebih besar, dengan fungsi ganda, yaitu pertama sebagai alat untuk mendengarkan musik secara personal, dan yang kedua bisa berfungsi sebagai bando rambut. Sedangkan earphone lebih simpel dengan tinggal mengaitkan kedua ujung stereonya ke lubang telinga.

Satu lagi, penyebutan headset yang sering salah disebut jadi handset. Pernah ngikutin grup jual beli di Facebook? Seringkali ada orang jual telepon genggam dengan menyebut ‘minus handset’. Mungkin kita bisa paham, bahwa orang tersebut jual telepon genggam dengan tidak menyertakan earphone dalam paket penjualannya, atau mungkin karena earphonenya rusak. Tapi handset bukan headset! Secara bahasa, orang yang jual telepon genggam yang minus handsetnya nggak disertakan, berarti dia jual telepon genggam tanpa unit telepon genggamnya. Bisa jadi cuma jual dosnya, atau buku manualnya, atau earphonenya saja.

Pembahasan nggak penting ini akan saya akhiri dengan nasihat, gunakan earphone seperlunya dan jangan berlebihan. Jangan sampai penggunaan earphone jadi mengganggu kehidupan sosial kita dengan lingkungan sekitar. Jangan pernah menggunakan earphone di lubang hidung. Dan yang terpenting, jangan pernah menggunakan earphone saat kita sedang menggunakan earphone.

Iklan
Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s