Senior MOS

Posted: 2 Oktober 2015 in Pengalaman
Tag:, ,

Pengen ngebahas topik yang berhubungan dengan siswa baru, sekolah, dan masa perkenalan. Tau apa itu? Yak bener banget, kita bahas batu akik.

Masa Orientasi Sekolah, sering disingkat MOS, sering juga orang nggak tau apa singkatannya MOS. Dulu kayanya pas masih SMP nggak ada MOS, adanya penataran P4, berlangsung di sekolah selama 3 hari. Dan selama 3 hari itu ada acara-acara tertentu yang nggak ada hubungannya sama sekolah.

Dan sebagai siswa baru, apa aja yang disuruh kita mau-maunya aja. Disuruh bawa bawang, mau. Bawa kacang ijo, mau. Sampe bawa kayu bakar, mau juga. Kan jadi curiga, ini aku mau sekolah di SMP apa di sekolah koki ya.

Mengalami masa junior, di tahun berikutnya ngalamin juga jadi senior. Nggak tau kenapa juga, pas kelas 2 tiba-tiba disuruh ikut jadi panitia pas MOS. Padahal waktu pra MOS nggak ikutan. Emang sih waktu itu aku masuk jadi pengurus OSIS, tapi nggak terlalu aktif ikutan kegiatan OSIS.

Dan karena nggak ikutan kegiatan pra MOS ini, aku nggak dapat bagian kelas pas MOS. Waktu itu aku sama seorang temanku, namanya Agung. Dan peran kita berdua sama. Karena nggak dapat kelas buat dimasukin, kita lebih sering berkeliaran dari kelas ke kelas, berlagak sok senior tapi cengengesan terus. Bisa dibilang, sebenernya ada dan nggak adanya kita sebagai panitia MOS waktu itu nggak ngaruh pada kekuatan panitia MOS.

Tapi karena aktif di kegiatan ekskul Pramuka dan beberapa kali kegiatan OSIS pas di kelas 2, waktu naik ke kelas 3 lagi-lagi diikutkan dalam panitia MOS. Dan karena kali ini ikutan kegiatan sejak awal, mulai masa pra MOS, aku jadi kebagian kelas buat dibina. Satu kelas ada 4 orang senior pembina, 2 orang kelas 3 dan 2 orang kelas 2. Di MOS yang kali ini lebih banyak peran yang aku dapatkan, mulai memimpin para murid baru dalam kegiatan MOS, mensosialisasikan program-program tertentu, memberi pengarahan tentang sekolah, memilih pengurus kelas, sampe mendapat bagian teh dari karyawan TU sekolah.

Pas masuk SMK, meskipun aktif di ekskul juga, tapi aku nggak ikutan jadi panitia MOS. Nggak apa-apa juga lah, lagian anak SMK cowok-cowok, nggak ada yang bisa dimodusin. Eh jaman dulu belum musim yang namanya ngemodusin. Adanya tebar pesona.

Dari kegiatan MOS ini sebenernya bisa didapat banyak pelajaran dan pengalaman, beberapa di antaranya nggak mengenakkan, dan seperti yang aku bilang tadi, nggak ada hubungannya sama kegiatan belajar dan sekolah. Yang bermanfaat, misalnya, pengenalan sekolah dan program-programnya, tata hubungan sekolah, olahraga, dan kegiatan baris berbaris. Yang lain, kegiatan yang nggak berhubungan, anggap aja itu sebagai bonus buat nyenengin para senior. Biarpun mereka bilang itu buat ngelatih kedisiplinan, selama yang aku tau, kedisiplinan para tentara itu nggak didapat hanya dalam seminggu, tapi terus menerus.

MOS, dalam arti yang sebenernya, itu penting buat para siswa baru. Penting buat mengenal sekolah yang akan mereka diami selama beberapa tahun ke depan, buat tau di mana kamar kecil berada, tau guru-guru yang akan mengajar mereka, bisa mengukur jarak rumah ke sekolah sehingga nantinya berangkat sekolah nggak terlambat, sampai tau di mana celah sekolah yang bisa dipake buat cabut pas pelajaran kosong.

Iklan
Komentar
  1. anjas toooo...... berkata:

    Preeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeet……………….

  2. Fahmi (catperku) berkata:

    “celah sekolah yang bisa dipake buat cabut pas pelajaran kosong.” <~ ini berguna banget dah 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s