Ide yang Datang Terlambat

Posted: 19 Maret 2015 in Pengalaman
Tag:, ,

Kebanyakan tulisan di blogku ini aku ketik dulu di aplikasi Microsoft Word, lalu didiemin beberapa lama, nunggu mateng. Kalo udah pas waktunya, aku salin lewat Notepad, kemudian baru diposting. Kebanyakan sih abis didiemin nggak mateng, tetep aja seperti sebelumnya.

Waktu yang tepat! Tentu aja ada standar waktu yang tepat buat ngepos tulisan, yaitu pas online di internet. Pernah waktu itu nyoba ngepos pas nggak online, ternyata gagal. Satu pesan moral dari peristiwa ini adalah, ngeblog itu butuh koneksi internet.

Kenapa juga didiemin, kalo nggak mesti mateng? Seringkali dapat ide baru sebagai tambahan buat dimasukin ke tulisan tadi. Kaya tulisanku kemaren, yang judulnya Tertutup. Aku bikin tulisan itu di kantor, dan aku simpen di komputer kantor. Pas pulang, ternyata ada ide baru, yang perlu dimasukin buat tambahan. Akhirnya biar idenya nggak kering di jalan, pas udah nyampe rumah, langsung aja aku setel tivi, nonton drama Korea. Nggak nyambung sih, tapi kalo berusaha lebih keras lagi, mungkin bisa nyambung.

Karena lagi nginget kucingku, tulisan ini aku mau cerita tentang tikus. Tikus itu udah kaya musuh bersama di rumah keluarga kami, selain curut, dan kecoa. Dan kalo curut masih digolongkan ke dalam tikus, berarti kami punya dua musuh yang bergabung. Sering banget rumah kami dapat musim tikus, di mana bermunculan tikus-tikus (dan curut-curut) yang berseliweran, seolah nggak takut sama apapun. Bahkan kucingku pun nggak bisa ngejar mereka, karena dia ada di dalam kandang.

Sering banget, pas musim-musim menjijikkan itu, kami masang perangkap. Dulu pernah pake kandang, pas dapet, kadang bapak membunuh mereka dengan menusuk-nusukkan batang besi ke tubuh mereka. Pake jepretan tikus, pernah. Pake racun, pernah. Nggak terlalu manjur sih, malah khawatir kalo kucingku lagi berkeliaran, dan nemuin racun berbentuk permen itu, kemudian makan itu racun tikus, tau-tau dia malah berubah, jadi tikus.

Dan terakhir, aku menempuh jalan damai, pake lem. Awalnya pake lem yang diolesin sendiri ke selembar kertas, kemudian dipasang umpan, dan dipasang di jalur jalan-jalan mereka. Tapi lebih nyamannya aku pake lem yang udah jadi sekalian sama kertasnya. Harganya emang lebih mahal, tapi ampuh. Selembar gitu nggak cuma dapet satu kadang, bisa dua, atau tiga. Dari sini, kita dapat pesan moral, bahwa tikus itu nggak belajar dari pengalaman sial temannya. Kalo dia bisa mengamati, kalo liat temannya kena jebakan, mereka nggak bakal masuk ke jebakan itu.

Seperti yang aku bilang tadi, berkumpulnya tikus itu ada masanya. Saat tikus-tikus dalam sebuah masa itu bisa terbasmi, dunia jadi lebih aman dan nyaman. Tapi nggak seberapa lama kemudian, datang generasi tikus baru nyatronin rumah. Aku bisa sebut mereka generasi baru, karena muka-muka mereka belum pernah aku liat sebelumnya. Dan siklus kaya gitu terus berulang, mungkin sampe spesies tikus punah di muka bumi ini.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s