Bermotor

Posted: 16 Maret 2015 in Pengalaman
Tag:, ,

MotorAku termasuk orang yang cinta kebebasan bertransportasi. Buktinya, aku nggak pernah mau kalo dikurung di kandang sapi.

Emang ya, kalo urusan transportasi ke mana-mana, kalo masih bisa dijangkau pake motor, dan kalo ada motornya, ya aku pake motor. Tentu aja banyak kelebihan dan kekurangannya kalo pergi-pergi pake motor itu. Di antaranya, ekspresi jadi lebih bebas. Mau duduk manis, mau nyilangin kaki, atau posisi berdiri, sambil koprol-koprol, bebas!

Pake motor itu bebas istirahatnya. Mau berhenti di manapun, bisa! Mau kencing di manapun, OK! Pake motor juga bebas lewat jalan mana aja. Lewat jalan setapak OK, lewat jalan besar libas.

Ya kalo menurut pendapat masing-masing orang pasti beda-beda sih, soal plus minusnya. Terutama minusnya, kalo naik motor nggak boleh ngantuk. Ngantuk dikit, bisa oleng, bahaya banget kalo di jalan. Dulu pernah, pas perjalanan ke Surabaya naik motor, aku ngantuk, sampe sempat tertidur sebentar. Untungnya waktu itu aku membonceng di belakang.

Makanya kalo bepergian naik motor, aku sering bawa bekal kopi. Apalagi kebanyakan acara yang ke kota lain itu mulainya pagi, jadi aku harus berangkat lebih pagi, pas masih gelap kadang. Kan pas jam-jam segitu secara wajarnya kita belum sepenuhnya membuka mata juga.

Bawa kopi itu biar nggak ngantuk. Kalopun masih ngantuk, kopi bisa diolesin ke mata. Pasti pas dioles, mata jadi terbuka. Ngantuk jadi ilang juga kan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s