Nama

Posted: 15 Maret 2015 in Pemikiran
Tag:, ,

namaSetiap benda itu punya nama. Bahkan benda yang nggak punya nama aja juga punya nama. Namanya ‘Nggak Punya Nama’. Nama itu penting, biar bisa menyebut atau memanggil. Coba kalo nggak ada, kita manggil orang dengan cara ‘Maaf, Ki Sanak…’.

Tapi mungkin ada orang yang manggil tetangganya dengan ‘Ki Sanak’, ternyata emang nama aslinya ‘Ki Sanak’. Mungkin orangtuanya dulu penggemar Tutur Tinular.

Kalo nggak ada nama, kita nyebut benda jadi bingung. Mau kita tunjuk-tunjuk dan di-itu-itu-in, takut bendanya marah. Kalo marah kan, dia jadi ngebentak-bentak gitu. Tar dia bentak kita, ‘Hei, Ki Sanak, aku ini punya nama…!!!’.

Tapi gara-gara media sosial, banyak nama yang nggak banget. Ada gitu, nama akunnya ‘Cowok Banget’, tapi foto profilnya ngondek. Ada lagi ‘Pria Bijak’, tapi statusnya ngeluh mulu. Pernah ketemu namanya ‘Cewek Cuek’ gitu, pas statusnya dinyinyirin temennya, eh dia ngamuk.

Kalopun bikin nama samaran, coba deh bikin nama yang sesuai. Ya mestinya kalo emang bener cuek, ya biarin aja. Kalo bener bijak, ya bikin status motivasi gitu.

Salah satu hal yang muncul di pikiranku adalah, sejak kapan kita ngerespon pas dipanggil nama kita ya? Apa karena dulu pas bayi kita sering ditimang-timang sama orangtua kita, terus mereka manggil-manggil sebuah kata, dan kita berasumsi ‘Owh, itu namaku. Aku akan merespon saat kata itu dipanggil.’.

Itu mungkin karena naluri kita ya. Sama kaya kucing. Kan kebanyakan orang kalo manggil kucing itu ‘pus…pus…’ gitu kan. Tapi kenapa kucingnya datang, kan namanya ‘kucing’, bukan ‘pus’?

Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s