Buang Sampah

Posted: 11 Maret 2015 in Pemikiran
Tag:, ,

Di sebuah ruas jalan yang biasa aku lewati pas kerja, ada sebuah papan pengumuman yang ditancepin di pinggir jalan irigasi sawah. Tulisannya kurang lebih gini, “Hanya monyet yang buang sampah di sini!”.

Dalam pikiran isengku, jangan-jangan suatu saat orang di sekitar situ beli monyet, terus dilatih buat buang sampah di situ.

Ya kenapa sih, kok sampe-sampe orang harus bikin pengumuman kaya gitu, nyertain bonus ‘monyet’ pula? Ini karena kebiasaan dan budaya buang sampah kita itu udah kelewatan banget. Lazimnya, orang buang sampah di tempat sampah. Sedangkan kebanyakan dari kita, menganggap semua tempat adalah tempat sampah, yang pantes-pantes aja kita buang sampah di situ.

Nggak usah liat orang nongkrong, sambil ngerokok, terus abunya sama puntungnya dibuang di bawahnya begitu aja. Nggak usah itu dulu. Kita liat aja, orang bermartabat, yang ke sana ke mari naik mobil, di dalam ngemil-ngemil cantik, buang sampahnya di mana? Masih untung ya kalo di mobil ada tempat sampahnya, kalo nggak, tinggal buka kaca jendela, buang di manapun dia berada. Ini orang kalo buang sampahnya di samping papan pengumuman tadi, dia bisa dikira monyet.

Ini secuil kisah tentang orang (yang kelihatannya) bermartabat, berduit, berpendidikan, terbukti dengan mobilnya yang keren. Kalo lulusan PAUD doang, mana bisa beli mobil gitu. Dia harus nerusin dulu ke TK, kan masih anak kecil.

Dengan asumsi ‘semua tempat adalah tempat sampah’ tadi, orang-orang jadi halal dan bebas buang sampah di mana aja. Belum lagi asumsi, bahwa ‘hanya saya yang buang sampah di sini’.

Aku pernah ngeliat ilustrasi menarik soal ini. Awalnya ada orang pertama yang buang sampah di sebuah tempat yang bersih. Kemudian datang orang kedua, yang juga buang sampah di situ. Kemudian datang orang ketiga, keempat, sampe mungkin orang kesembilan puluh sembilan. Biar lengkap seratus orang, hadir kembali si orang pertama. Dan dengan entengnya, dia bilang ‘Lingkungan ini kotor banget, orang-orang buang sampah sembarangan nih…’.

Pesan moralnya, udah bisa nebak kan? Kan sambil baca tadi langsung kepikiran. Ya gitu, orang biasanya niru orang. Nggak peduli, mau perilaku itu baik atau nggak, kalo ada orang yang ngelakuin itu, dan itu nggak apa-apa, bakal ada yang niruin. Yang mau disalahin siapa, orang terakhir? Ya nggak! Yang perlu disalahin, ya semua!

Ya sebenernya sih nggak etis ya saling salah menyalahkan, kalo kita sendiri juga ngelakuin itu. Harusnya kita sendiri juga memulai kehidupan yang lebih baik, dengan budaya membuang sampah yang baik dan benar pula. Jangan sampe kita nyalahin orang lain, kalo ternyata budaya itu berawal dari kita sendiri.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s