Jual Beli Online

Posted: 10 Maret 2015 in Pengalaman
Tag:, ,

jual beli onlineSebagai orang yang akrab dengan internet, ciyee… akrab…. Sebenernya sih dulunya nggak akrab, tapi karena sering bergaul jadi akrab. Apalagi kita sama-sama suka internet, aku suka main internet, internet juga suka sama internet. Dih…

Nyimpang kan, jadi ngulang lagi deh. Sebagai orang yang akrab dengan internet, pastinya aku sering tuh nonton, maksudnya ngeliat jual beli online di internet di berbagai tempat. Apalagi aku juga pernah terlibat di dalamnya.

Ya, aku pernah beli dari iklan online, atau juga pernah masang iklan. Dulu pernah pas beli perlengkapan buat hamster, hamsternya, beli kaos, hape, atau buku. Kalo masang iklan, pernah ngejual di forum jual beli berupa hape, hamster, sama aksesorisnya.

Sebenernya sering agak ngerasa was-was ya dengan yang namanya jual beli online gitu, apalagi yang nggak ketemuan. Perasaan hati itu jadi penuh dengan prasangka ‘Jangan-jangan’. ‘Jangan-jangan nggak nyampe…’, ‘Jangan-jangan ditipu…’, ‘Jangan-jangan lupa orderanku…’, dan ‘jangan-jangan’ yang lainnya.

Tapi alhamdulillah ya, selama ini aku baik-baik saja. Maksudnya semua barang pembelian, yang terutama aku beli dan dikirim paket, nyampe dengan selamat.

Kalo yang ketemuan, istilah kerennya COD, Cash on Delivery, pengalamannya agak asem manis. Pernah mau beli hape, udah deal sama yang jual, tau-tau dia bilang kalo masih ada orang yang mesen. Ujung-ujungnya, pas waktu ketemuan, aku udah hampir nyampe tempat, aku hubungi, ternyata barangnya udah laku tanpa ada pemberitahuan. Parah…

Pernah juga pas ngejual hape, udah tawar menawar sana-sini, janjian ketemuan, ditunggu-tunggu di tempat ketemuan nggak datang. Pas dihubungin, katanya nggak jadi beli.

Ketemuan itu emang ada asemnya, tapi banyak juga manisnya. Penjual atau pembeli yang mau ketemuan kaya gini emang harus direkomendasikan sebagai orang yang berkomitmen nih. Seringnya ketemuan di tempat umum, di alun-alun. Tapi kemaren, pas beli kamera digital, malah diminta langsung datang ke rumah. Bener-bener penjual yang pantas dibeli. Maksudnya barang jualannya. Kalo ada yang kaya gini, biarpun rumahnya jauh nggak ragu buat ke sana.

Jadi kesan gelap dari jual beli online itu juga didukung dengan kesan pemikiran orang, atau juga testimoni dari banyak orang. Kalo orang yang sering berkomentar bahwa hal seperti ini rawat penipuan, mungkin dia pernah ketipu. Tentu saja tipsnya, terutama kalo ketemuan, cek barang sepuasnya. Kalo oke ambil, kalo nggak tinggalin. Atau kalo mantep dengan resikonya, misalnya kalo barangnya nggak sempurna, ya silakan beli. Tapi jangan nyesel di kemudian hari, terus ngejelek-jelekin barang sekaligus penjualnya.

Satu lagi, jual beli online itu adalah pilihan. Kalo ada tempat yang lebih aman dan nyaman, ya mending itu. Tapi tentu aja memilih buat transaksi online bukan kesalahan. Ada faktor resiko, kenyamanan, dan kepuasan hati yang muncul dari situ. Kalo siap dan yakin dengan semuanya, ambil atau tinggalkan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s