Nyamuk (Lagi)

Posted: 1 Januari 2014 in Pemikiran
Tag:,

nyamukKali ini kita mau ngomongin tentang nyamuk lagi. Dosa nggak sih ngomongin nyamuk? Kan nyamuk nggak ngomongin kita! Lagian aku sendiri juga heran, kenapa ide-ide yang keluar akhir-akhir ini kok tentang nyamuk melulu. Mungkin karena aku sering di-PHP-in sama nyamuk, ngedeketin terus, tapi nggak pengen bersama, cuma pengen ngisep darah doang.

Kita tinggalkan celoteh curcol soal nyamuk. Biasanya nyamuk itu kan sering keluar baru di malam hari. Tapi nggak usah heran kalo banyak nyamuk ada yang keluar di pagi atau siang hari. Ya mungkin aja mereka lagi ada keperluan, ke kondangan gitu, atau belanja kebutuhan dapur yang lagi habis. Atau mungkin kita nggak tau, kalo mereka tugas jaganya pagi. Tapi tetep aja, meskipun keluarnya pagi atau siang, nggak ada nyamuk yang badannya segemuk lalat.

Tapi gini, nyamuk itu bisa dijadiin alat untuk mematahkan teori evolusi. Iya kan, kalo teori evolusi itu berjalan, mungkin sekarang nggak ada nyamuk di dunia modern ini. Semua nyamuk udah berevolusi jadi elang, atau minimal gagak lah. Tapi nyatanya nggak kan, masih ada nyamuk dan banyak lagi. Kalo nggak percaya coba malam mau tidur nggak usah nyalain obat nyamuk, pasti dia datang. Lagian nggak lucu kan tar kalo semua nyamuk udah jadi burung elang. Tar yang gigitin kita di malam hari waktu tidur nggak lagi berupa nyamuk, tapi burung elang. Kan kita jadi risih tiap malam di-PHP-in sama burung elang.

Bisa jadi pendukung teori evolusi itu beralibi, “Ah, nyamuk yang sekarang ini kan hanya sekelompok dari seluruh spesies nyamuk yang nggak mau move on. Yang mau move on sekarang udah pada jadi elang, seenggak-enggaknya capung lah!”. Ini teori ngaco apa lagi, pernah nggak kita temui ada burung yang punya paruh lancip buat menghisap darah orang? Atau kalo beneran mereka semua udah jadi burung, ke mana hilangnya sedotan darah itu? Ya mungkin mereka operasi plastik atau gimana, tapi ini kemungkinannya kecil banget, soalnya jarum buat proses operasi aja lebih besar daripada badan nyamuk itu.

Atau sebenarnya ada motivator di dalam kelompok nyamuk yang berhasil move on. Jadi mereka merasa jadi nyamuk terus itu ngebosenin. Akhirnya mereka berhasil merubah diri menjadi yang menurut mereka lebih baik, ninggalin nyamuk-nyamuk yang nggak on move, yang kata pendukung teori evolusi tadi anak keturunannya tetep jadi nyamuk sampai sekarang.

Iklan
Komentar
  1. lazione budy berkata:

    Nyamuk evolusi dari semut. Lihat saja…
    😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s