Kecampuran (bagian 2)

Posted: 8 Desember 2013 in Pemikiran
Tag:, ,

musik indonesiaMusik kita adalah musik yang sering ‘kedatangan’ dengan musik-musik dari luar. Nggak hanya musik berbahasa Inggris dari daerah barat sana, tapi juga musik-musik khas dari negara-negara Asia. Kita kelewatan musik-musik dari India saat lagi ngetrennya film-film Bollywood, kedatangan musik dari Mandarin saat drama-drama seri Mandarin beredar di TV-TV kita, ketamuan musik dari Jepang berturutan dengan anime-anime menjamur di Indonesia, dan kemudian kecanduan musik dari Korea saat drama-drama Korea juga tampil di sini.

Ini membawa kebiasaan baru bagi kita orang Indonesia ini. Yaitu kelatahan belajar bahasa asing. Datangnya lagu-lagu dari mancanegara ini sebenarnya bagus, bagian bagusnya terutama adalah saat kita nggak ngerti apa yang dinyanyikan karena bahasanya beda. Mungkin kalo kita ngerti, bisa jadi lirik-liriknya nggak jauh beda sama lagu-lagu Indonesia sekarang ini. Tapi orang Indonesia banyak yang nggak mau sekedar bisa joged dengan musiknya, liriknya juga harus tau biar bisa ikutan nyanyi. Nggak sekedar tau, tapi juga ngerti.

Makanya kemudian bermunculan komunitas-komunitas pecinta grup atau penyanyi itu. Dari situ bisa dibentuk kelompok belajar yang mempelajari musik dan lirik serta terutamanya bahasa dari grup itu. Lama kelamaan, bahasa itu digunakan dalam kegiatan sehari-harinya. Bukan hanya dengan komunitas dan kelompoknya, tapi juga di luar kegiatan itu. Orang-orang jadi terlihat keren karena bisa ngomong bahasa yang nggak dimengerti orang lain. Nggak hanya itu, lembaga-lembaga kursus bahasa pun jadi bermunculan juga.

Tapi jadi ironis jika bahasa itu digunakan buat ngobrol sama orang yang nggak ngerti sama sekali dengan bahasa itu. Kasian kan kalo ada orang ngajak ngobrol orang lain terus terlontar bahasa-bahasa asing, yang orang lain itu nggak ngerti sama sekali. Ini jadi percuma aja kan?! Makanya pemakaian bahasa asing seperti ini juga digunakan dalam waktu dan tempat yang sesuai aja. Kan orang awam banyak yang nggak bisa bedain antara bahasa Mandarin, Jepang, dan Korea. Biasanya mereka anggap ketiga bahasa itu adalah bahasa China. Orang-orangnya juga gitu.

Sebenarnya inti tulisan ini adalah boleh-boleh aja kita mempelajari bahasa-bahasa selain bahasa kita, malah kalo bisa gitu. Tapi jangan sampai kita kehilangan bahasa kita sendiri, malah cenderung merusaknya dengan mencampuradukkan penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari. Ironis sekali lagi kalo ada orang Jawa lebih fasih berbahasa Jepang daripada bahasa kromo inggil Jawa. Atau lebih hapal hurup kanji daripada aksoro Jowo.

Seperti tulisanku sebelumnya, seringkali budaya orang lain terlihat lebih menarik daripada budaya kita sendiri untuk dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari kita. Tapi kita lupa bahwa kita terlahir dengan budaya tersendiri, dan kekhasan kita ini sebenarnya juga pengen ditiru oleh orang lain yang budayanya berbeda.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s