Hujan-Hujan

Posted: 2 Desember 2013 in Pengalaman
Tag:, ,

hujanMusim hujan gini emang enak hujan-hujan, apalagi kalo hujannya lagi turun. Ya iya lah, emang kalo nggak ada hujan gimana hujan-hujannya, pake slang air gitu? Itu sih bukan hujan-hujan, itu main air doang, hujan palsu! Main hujan-hujanan di masa kecilku sih nggak terlalu mengesankan, cuma main di seputaran rumah aja. Kalo nggak di depan rumah, ya di belakang rumah, kalo nggak di kiri atau di kanan rumah. Ya di daerah-daerah situ aja. Maklum sih, depan rumahku kan langsung jalan raya, jadi nggak punya pelataran buat main hujan-hujanan yang representatif.

Tapi pernah punya pengalaman hujan-hujanan yang paling mengesankan, yaitu waktu hujan-hujanan di sekolah. Waktu itu pas SD kan masuk siang, ini pas pelajaran olahraga. Nggak tau lupa gimana awalnya, pelajaran olahraga waktu itu ditiadakan. Mungkin karena hujan juga sehingga pelajaran olahraga nggak bisa diselenggarain. Jadi buat ngisi pelajaran olahraga, yang kebetulan waktu itu juga jadi pelajaran terakhir di hari itu, kita memanfaatkan hujan yang udah turun, daripada kebuang sia-sia hujan turunnya. Pake baju olahraga, semua anak-anak sekelas khususnya yang cowok-cowok main di halaman sekolah. Main lari-larian, guling-guling, dan lain sebagainya asal basah kena air hujan. Itu pengalaman kehujanan yang disengaja yang buatku paling mengesankan.

Pas sekolah SMK sebenernya jarang sih hujan-hujan. Yang ada juga kehujanan pas pulang sekolah. Kan ke sekolah pake sepeda, jadi pas hujan kalo lagi males berteduh ya udah pasti kena hujan-hujan deh. Pernah sampe saking derasnya hujan turun dan aku nekad terus jalan, rasanya kaya tenggelam di kolam renang, megap-megap! Kalo udah gitu langsung aja cari tempat berteduh dan istirahat sejenak.

Kalo kehujanan sih sampai sekarang juga masih sering. Penyebab utamanya sering kalo nggak malas berteduh ya malas pake jas hujan. Kalo malas berteduh itu macem-macem sebabnya, kalo nggak pas berada di tengah sawah yang nggak ada teduh-teduhnya, juga karena tempat berteduh di teras rumah orang udah penuh dengan orang berteduh. Kalo gini kan percuma juga ikut berteduh tapi nggak dapat tempat buat berteduh. Mau berteduh di masjid atau mushola terdekat juga sungkan, soalnya masjid atau musholanya jauh nggak ada yang terdekat.

Kalo yang malas pake jas hujan itu biasanya tujuannya udah deket tapi hujannya udah nggak ketahan. Misalnya jarak rumah tinggal satu kilometer aja tapi hujannya keburu turun. Atau kalo nggak gitu lagi sayang banget sama jas hujan, sayang jas hujannya baru tapi udah kena basah-basahan, kan tar kalo kena air garansinya bisa hilang.

Tapi kalo dibilang jalanan itu bahaya kalo pas hujan, itu nggak sepenuhnya benar juga. Biasanya kalo airnya menggenang kan kesannya jalanan jadi licin. Sebenernya lebih bahaya itu kalo air yang pas menggenang membawa tanah ke aspal, terus pas airnya surut tanahnya nggak ikut turun. Itu bisa lebih licin daripada air hujan yang sebelumnya. Kalo air lebih bersifat bikin jalanan kesat, beda kalo tanah gitu. Pernah kejadian pas lewat sebuah jalan setelah hujannya reda, tiba-tiba motor selip nggak tau kenapa. Pas abis jatuh aku lihat jalanan tempat aku selip itu banyak tanah dan kerikil-kerikil kecil di situ, dan itu yang bikin jalan licin.

Yang terpenting, tetap nikmati aja hujan, apapun dan gimanapun keadaannya kita pas lagi turunnya. Karena hujan nggak turun sepanjang tahun, kita nggak pernah tau kapan lagi bisa dapat menikmati turunnya hujan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s