Nyamuk dan Arwah

Posted: 1 Desember 2013 in Pemikiran
Tag:, ,

nyamukTidur di malam hari pada saat udara gerah itu adalah dilema tersendiri. Di satu sisi udara gerah itu bikin kita males tidur pake selimut, tapi di sisi lain nyamuk-nyamuk pasti datang. Kan nyamuk juga lebih suka menghisap darah orang kalo pas udaranya lagi panas gitu. Kalo udah gitu pasti butuh perangkat tambahan, entah itu obat nyamuk buat ngusir nyamuknya (bukan buat ngobatin nyamuknya), atau kipas angin buat ngusir anginnya (maksudnya udara gerahnya).

Ada kan teka-teki konyol soal nyamuk dan lalat. ‘Eh, kenapa nyamuk badannya lebih kecil daripada lalat?’ ‘Karena nyamuk suka begadang daripada lalat, kan keluarnya pas malam’. Tapi emang sih dulunya nama nyamuk dalam bahasa Inggris itu kan kalo nggak salah asal-usulnya juga berarti ‘lalat kecil’, berasal dari bahasa dari daerah Iberia sana.

Tapi kadang-kadang juga suara mendengung di malam hari itu bikin curiga. Curiganya jangan-jangan yang bikin suara mendengung itu bukan nyamuk, tapi itu hantunya nyamuk yang aku bunuh di malam sebelumnya. Kan sering di film-film gitu kalo ada orang dibunuh maka arwahnya jadi hantu terus membalas dendamnya sendiri kepada yang bunuh dia. Ini sebenarnya diskriminasi, maksudnya peraturan bahwa menjadi hantu itu orang harus mati dulu dan menjadi arwah jadi bikin orang hidup nggak bisa jadi hantu. Ada sih yang jadi hantu, tapi cuma jadi-jadian buat nakutin orang lain.

Dan lagi kalo arwah ini tidak tenang gara-garanya belum bisa membalas dendamnya bisa bikin alam arwah kacau. Bisa jadi arwah ini jadi galau, merusak alam arwah, atau kalo galaunya udah tingkat tinggi dia akan bunuh diri. Ini kalo dia mati bunuh diri, maka arwah ini bisa jadi mengalami mati yang kedua kalinya. Ini kan jadi kacau lagi, kalo arwah yang keduanya kemudian gentayangan mengganggu alam arwah, sedangkan arwah pertamanya masih gentayangan di dunia manusia.

Eh, kok jadi ngomongin arwah orang sih, kan tadi ngebahas nyamuk. Kembali pada fakta bahwa hanya nyamuk betina aja menghisap darah manusia. Ini kira-kira kerjaan nyamuk jantannya kenapa ya, padahal harusnya dia yang mencarikan nafkah bagi keluarganya. Apa mungkin si nyamuk jantan ini nungguin telur-telur nyamuknya sampai mereka jadi jentik-jentik di bak kamar mandi gitu, sambil kalo lagi iseng mereka menghisap darah manusia yang lagi mandi. Ini sebenernya iseng sih, tapi tetep aja jadinya bentol-bentol kulit manusianya.

Tapi gimanapun nyamuk itu adalah salah satu makhluk yang ajaib lo! Dia bisa digolongkan sebagai serangga, tapi seperti beberapa serangga lainnya, dia hidup di dua alam. Sebelum jadi nyamuk kan dia jadi jentik-jentik dulu, dan hidupnya di air. Pas dia berubah jadi nyamuk, dia menjelma jadi makhluk udara, dia harus keluar dari air tanpa kontak dengan air. Ini kan kalo kita mikir, gimana bisa dia yang tinggalnya di air, pas jadi nyamuk dia harus bisa keluar dari air tanpa nyentuh air. Kalo nggak ajaib banget prosesnya, itu adalah anugerah! Anugerah bagi kehidupannya di kemudian hari, sampai akhirnya dia mati pas kita tepuk.

Selama ini nyamuk sering difitnah, karena dia dibilang menggigit manusia. Padahal sebenernya dia itu menghisap, bukan menggigit. Apa kita nggak mikir perasaan nyamuk kalo terus-terusan difitnah, kan tar dia bisa galau, depresi, terus bunuh diri. Tar kalo dia gentayangan gimana, bisa-bisa jentik-jentik nyamuk pada takut keluar malam.

Di balik itu semua, tetap aja menyebalkan kalo pas dihisap darahnya sama nyamuk. Pengen bales menghisap darah dia, tapi bingung caranya. Ya udah didiemin aja kan akhirnya. Jadinya kita yang harus punya stok darah yang banyak.

Komentar
  1. […] yang ketiga masih ada hubungannya sama tulisanku yang sebelumnya, soal fitnah kepada nyamuk. Ingat, nyamuk itu menghisap, bukan […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s