Sang Pengemis

Posted: 9 Januari 2012 in Pemikiran
Tag:, , , ,

ATM pengemisDari sebuah berita yang aku baca dari radio, dilaporkan bahwa Kediri adalah daerah yang masih sangat berprospek bagus bagi pengemis. Kabarnya para pengemis itu tidak hanya berasal dari daerah Kediri saja, tapi dari daerah-daerah luar sekitar Kediri yang ber’migrasi’ tempat kerjanya ke daerah Kediri, terutama Kediri Kota. Hari Jum’at adalah hari di mana para pengemis melimpah terutama di daerah pusat kota dan pusat pertokoan Kota Kediri, seperti di Jalan Dhoho dan sekitarnya.

Maklum saja, hampir di setiap toko memasang tulisan ‘Selain Jum’at Ngamen Gratis’, yang ternyata tidak hanya ditujukan buat pengamen saja, tapi juga buat para pengemis. Sehingga ada dugaan semacam kegiatan pengemis yang terkoordinir, dikarenakan saking banyaknya pengemis yang turun ke jalan pada hari itu. Tak jarang pula ada anak-anak kecil yang ikut berkeliling dari toko ke toko.

Selain pengemis ‘rutin’ di hari Jum’at, ada juga pengemis ‘reguler’ yang beroperasi di beberapa perempatan lampu merah. Meskipun sudah ada larangan berupa tanda dan tulisan, namun tetap saja masih ada pengemis yang bekerja di lampu merah, menunggu lampu berwarna merah menyala, kemudian berkeliling ke mobil-mobil yang sedang parkir menunggu menyalanya lampu hijau. Di daerah kerja ini juga ada anak-anak kecil yang ikut memadati area ini. Terkadang bukan hanya mobil saja yang dimintai, pengendara motor juga dimintai meskipun agak jarang.

Bukan hanya larangan beroperasi bagi pengemis saja, ada juga larangan memberikan uang bagi para pengemis yang ada di perempatan ini, agar tidak mengajarkan kebiasaan bagi para pengemis untuk turun ke jalan, terutama di perempatan. Ironisnya, dari para pengemis ini ada beberapa pelajaran yang bisa diambil (tentunya bukan pelajaran meminta-minta). Yang pertama adalah berbaik sangka. Saat seorang pengemis menghampiri sebuah mobil, yang kemudian si pengemudi mobil tidak memberikan apapun kepada pengemis selain lima jari (tanda tidak memberi), sang pengemis dengan baik sangkanya akan tetap menuju ke mobil berikutnya, tetap berpikir bahwa mungkin mobil berikutnya akan memberikan sesuatu kepadanya. Demikian seterusnya sampai lampu hijau menyala.

Yang kedua adalah konsisten. Saat perputaran proses di atas dilakukan, entah mendapatkan sesuatu atau tidak, di lampu merah selanjutnya dia akan melakukan hal yang sama, terus menerus sampai ‘jam kerjanya’ habis, siklus memutar mungkin juga akan terjadi di hari berikutnya, dan hari berikutnya pula, entah di tempat yang sama atau beda tempat.

Tentunya kita diharapkan tidak menyerah, saat dalam sebuah proses yang berjalan kita mengalami sebuah kegagalan atau penolakan. Seharusnya kita tetap menumbuhkan baik sangka, bahwa dalam proses perjalanan selanjutnya akan ada keberhasilan meskipun hanya sekali. Dan juga tetap konsisten dalam melakukan sebuah pekerjaan yang hasilnya belum tentu kita berhasil atau tidak. Seseorang yang mengalami 2000 kali kegagalan untuk mencapai 1 kali keberhasilan tidak bisa dikatakan gagal total, karena dia telah menemukan 2000 cara meraih keberhasilan. Tetap berbaik sangka dengan keberhasilan yang mungkin akan datang, dan konsisten dengan usaha yang dilakukan.

Komentar
  1. zamy mengatakan:

    hidup pengemis!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s